Classroom of elite Ichinose Honami SS volume 9 bahasa indonesia

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e Volume 9
Ichinose Honami SS
Hadiah Pertama
Diterjemahkan : Nur fadhilah yusup


Classroom of elite Ichinose Honami SS volume 9 bahasa indonesia

Classroom of elite Karuizawa Kei SS volume 9 bahasa indonesia

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e Volume 9Karuizawa Kei SS
Hari Spesial untuk Siswa
Diterjemahkan : Nur fadhilah yusup

Classroom of elite Karuizawa Kei SS volume 9 bahasa indonesia

Classroom of elite Sakayanagi Arisu SS vol 9 bahasa indonesia

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e Volume 9
Sakayanagi Arisu SS
Persiapan Sakayanagi
Diterjemahkan : Nur fadhilah yusup

Download LN Classroom of elite volume 9 bahasa indonesia

Download light novel Classroom of elite volume 9 bahasa indonesia full.


Kali ini saya akan membagikan light novel classroom of elite volume 9 bahasa indonesia. LN ini diterjemahkan oleh permana cules. Pada volume 9 ini menceritakan tentang rencana sakayanagi untuk menghancurkan Ichiose dengan cara memfitnahnya. Untuk lebih jelasnya bisa kalian download dibawah.

Classroom of elite volume 7,5 chapter 1 bahasa indonesia

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e Vol. 7,5


Chapter 1: Panah Cinta.

Diterjemahkan : Nur fadhilah yusup


23 Desember. Langit cerah. Bangun di pagi hari sangat menyenangkan. Itu hampir luar biasa menyegarkan, dan meskipun aku baru saja bangun.Aku terbungkus dalam kenyamanan dan rasanya seolah-olah aku masih dalam mimpi.
Itu adalah perubahan pertama yang terjadi padaku. Jadi, apa yang berubah? Jika orang bertanya kepadaku itu, aku akan dengan tegas menjawab 'Tidak'. Tapi, tidak seperti tidak ada yang berubah. Sebenarnya, sudah ada perubahan. Perubahan dramatis. Aku, Karuizawa Kei, tidak lagi memiliki masa lalu yang mengerikan untuk merantaiku.
Lebih tepatnya, bukan seperti itu. Aku telah mendapatkan kekuatan yang tidak akan kalah dengan masa lalu yang merantaiku. Yaitu, kemarin, peristiwa penutupan upacara yang mengakhiri semester kedua. Aku dipanggil oleh Ryuuen dan yang lain, dan menerima tindakan bullying. Kedengarannya lemah ketika aku mengatakannya dengan kata-kata seperti ini tetapi itu adalah fakta bahwa itu terjadi. Aku mencapai titik dasar.

Classroom of elite volume 7,5 prolog bahasa indonesia

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e Vol. 7,5

Prolog

Musim Dingin Pertamaku.

Diterjemahkan : Nur fadhilah yusup

Di luar, bahkan ketika pagi datang, salju terus turun. Tanggal 25. Dunia berada tepat di tengah-tengah Natal. Di seluruh dunia, di mana-mana, akan dipenuhi dengan orang-orang yang menghabiskan waktu bersama anggota keluarga atau kekasih yang berharga. Bahkan di sekolah ini, meskipun hanya sedikit, ada kekasih seperti itu juga.
Seiring waktu yang dijanjikan semakin dekat, aku menyiapkan tubuhku.
"........ ini sudah lebih dari 8 bulan ya?".
Perjalanan waktu sejak aku mendaftar di sekolah ini, sangat cepat. Aku ingin tahu apakah itu berarti aku sangat menikmati sekolah ini.Ketika aku membuka jendela yang sedikit mengarah ke beranda, angin dingin bertiup masuk. Pada saat yang sama, suara tawa gadis-gadis juga datang ke ruanganku. Sepertinya mulai sekarang, mereka akan menuju ke Keyaki Mall untuk bermain.
"Aku harus segera pergi juga".
Saat aku perhatikan sudah lewat jam 11:30, aku menutup jendela. Hari ini adalah hari kencan yang dijanjikan dengan Satou Maya.
Dalam satu hari ini, apakah sesuatu akan berubah atau tidak ........ adalah sesuatu yang aku tidak tahu. Tetapi setidaknya, aku percaya ini suatu hari akan menjadi yang penting bagiku. Jika tidak, aku bahkan tidak berpikir untuk pergi berkencan. Untuk jatuh cinta pada seseorang. Untuk memikirkan seseorang yang berharga bagimu. Hanya dengan menghabiskan waktu satu sama lain, untuk berbagi kebahagiaan dengan satu sama lain. Mereka menjadi eksistensi yang tak tergantikan bagimu. Perasaan dan kejadian semacam itu, aku bertanya-tanya apakah aku akan dapat mengalaminya juga.
Ini cerita kecil dari liburan musim dingin, tirai terbuka pada malam tanggal 23 sebelum Malam Natal.

Lanjut ke volume 7,5 chapter 1


Sekian Classroom of elite vol 7,5 Prolog bahasa indonesia.Silahkan baca chapter lainya dari light novel Classroom of elite hanya di fadhilahyusup.blogspot.com.Terima kasih telah membaca dan jangan lupa untuk share blog ini ke teman-teman.

Download light novel konosuba bahasa indonesia

Halo semuanya kali ini saya ingin membagikan light novel yang banyak disukai orang yaitu konosuba(Kono Subarashii Sekai ni Shukufuku wo). LIght novel ini telah diadaptasi menjadi 2 season anime dan akan dirilis movienya. Tapi sayangnya bellum ada kabar untuk season 3. Untuk kalian yang penasaran dengan lanjutan dari animenya kalian bisa membaca dengan cara mendownloadnnya dibawah.

Classroom of elite volume 9 chapter 2 bahasa indonesia

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e Volume 9


Chapter 2: Hubungan yang Berubah

Diterjemahkan : Nur fadhilah yusup


Pagi hari untuk Kelas C dimulai dengan pemandangan yang tidak biasa.
Sebuah lingkaran sepertinya terbentuk di sekitar Karuizawa Kei dan gadis-gadis yang membentuk lingkaran itu tampak bersemangat sampai menimbulkan keributan.
"Kamu agak terlambat ke sekolah hari ini, Ayanokouji-kun".
Karena hanya ada lima menit sebelum bel berbunyi, tetanggaku Horikita Suzune menyela dengan itu.
"Aku ketiduran".
Tampak bosan, Horikita menghela nafas. Lalu dia terus berbicara.
"Kamu sepertinya berhubungan baik dengan Hirata-kun dan Karuizawa-san. Kamu tahu, bukan?".
"Tidak mungkin aku tahu. Ini urusan pribadi mereka".
Dia tidak terlihat seperti telah memotong beberapa hal dengan Hirata kembali selama kamp pelatihan tetapi sepertinya dia sudah melakukannya sekarang.

Karena mereka pasangan terkenal di seluruh sekolah, itu membuat gelombang yang luar biasa.
Jika pihak ketiga mendengar ini, mereka pasti akan terkejut.
Tapi ini berarti bahwa di permukaan, hubungan Kei dan Hirata telah terputus. Tentu saja, itu tidak berarti Kei akan kehilangan posisi sebagai pemimpin dari kelompok perempuan.
Jika ada pengecualian untuk itu, itu akan terjadi jika seseorang dari dalam kelas mencuri hati Hirata dan menjadi pasangan sejatinya. Bahkan kemudian, aku tidak bisa membayangkan Kei digulingkan dari posisinya.

Bahkan jika gadis itu mencoba untuk meremehkan Kei, Hirata akan menjadi yang pertama untuk menghentikan itu. Jika tidak, arti di balik tindakan Hirata sejauh untuk memalsukan hubungan dengan Kei untuk menyelamatkannya akan menjadi perdebatan.
"Jadi, siapa yang memutuskan yang lain?".
Aku mencoba bertanya pada Horikita itu. Karena aku juga tidak tahu itu, jadi tidak ada yang perlu ditebak oleh Horikita.
"Sepertinya itu Karuizawa-san yang melakukannya".
"Itu mengejutkan. Dia sepertinya tipe orang yang mempertimbangkan pacaran dengan orang baik sebagai simbol status".
"Aku kira begitu. Setidaknya itulah yang kupikir .......".
Untuk sesaat, dia menatapku dengan curiga tapi kemudian segera mengalihkan pandangannya. Tidak mungkin dia bisa mendapatkan informasi apa pun dari ekspresiku.

Ini adalah bukti bahwa Horikita sendiri telah mulai memahami hal itu.
Tetap saja, Kei mencampakkan Hirata, ya?
Pertama, itu adalah hubungan palsu yang dimulai oleh Kei. Ini bukan tentang siapa yang mencampakkan siapa. Tapi kemungkinan besar, Hirata menyarankan melakukan hal itu yang terbaik untuk Kei.
Jika Hirata menjadi orang yang memutus hubungan, itu berarti ada masalah dengan Kei dan bisa membahayakan status Kei.
Bagaimanapun, kalau dilihat dari sekelilingku, jelas bahwa perpisahan mereka menjadi kejutan untuk Kelas C. Tapi apa yang membuatku berpikir gadis-gadis itu luar biasa adalah bahwa mereka dengan berani mendiskusikan urusan romantis itu.
"Ehh, ehh? Kenapa kamu putus dengannya padahal kamu belum punya pacar baru, Karuizawa-san!".
Suara tak terhindarkan Shinohara menggema. Meskipun mengobrol satu sama lain, kelompok Ike dan Sudou jelas-jelas menguping pembicaraan itu.

"Kau tahu, aku juga berpikir aku perlu meningkatkannya. Sangat mudah untuk dimanjakan oleh Yousuke-kun tapi aku ingin memikirkan semuanya sendiri".
Bencana yang menimpa pasangan besar ini jelas akan berdampak pada Kelas C tetapi mungkin juga akan berdampak pada kelas-kelas lain.
Tidak diragukan lagi pertempuran akan meletus di antara gadis-gadis atas Hirata.
"Aku heran mereka bahkan dapat berpikir tentang hal-hal seperti cinta. Bahkan besok tidak dijamin di sekolah ini dan mereka seharusnya tahu situasi itu juga".
"Bukankah itu karena besok tidak dijamin, mereka menikmati hadiah terbaik yang mereka bisa?".

"Saya tidak punya alasan untuk menolak mereka bahwa selama mereka tidak merampok orang lain di masa depan mereka ...".
Di sisi lain, ketika aku bertanya-tanya apa yang terjadi dengan separuh topik panas lainnya Hirata Yousuke, di sana dia dengan ekspresi lembut di wajahnya saat dikelilingi oleh dua anak laki-laki dan perempuan di kelas.
Meskipun dia dicampakkan oleh pacarnya, tidak ada sedikitpun penderitaan yang datang dari Hirata. Bukti terbaik dari itu adalah bahwa Ike dan Sudou tidak menuju kesana untuk menggodanya.
Tidak, mungkin ... Aku harus mengatakan bahwa mereka sudah lulus dari hal semacam itu. Mereka memang tertarik dengan percakapan itu, tetapi tidak ada tanda-tanda mereka terlibat dalam gosip jahat.
Sebaliknya, Horikita dan aku adalah orang-orang yang terlibat dalam percakapan tanpa rasa. Ujian khusus sejauh ini dan kamp pelatihan. Semua itu membuat kelompok yang belum dewasa ini berubah sedikit demi sedikit.
Tetapi tentu saja, tidak semua orang dewasa pada tingkat yang sama.

"Yo, Hirata ~. Dengar kau dicampakkan oleh Karuizawa ~ Jangan pedulikan itu, jangan pikirkan itu!".
Aku pikir mereka sudah bisa membaca suasana, tetapi Yamauchi sendiri terbukti menjadi pengecualian.
Dengan sembrono dan gembira mendekati Hirata, dia kemudian memukul bahu Hirata. Melihat itu, Ike dan Sudou merasa tidak nyaman dan mendekati Yamauchi, mengapitnya dari kedua sisi dan meraihnya.
"Oi, ada masalah apa? Ayo kita menghibur Hirata bersama. Bahkan yang tampan dibuang!".

"Ini rasanya tidak enak. Hentikan itu".
"Huh? Bukankah ini pemandangan langka melihat pria tampan itu dibuang?".
Ketika Sudou mencoba menahan Yamauchi kembali, dia menolak untuk mendengarkan dan malah memberikan sanggahan.
"Maaf tentang ini, Hirata. Aku akan segera membawanya pergi".
"Tidak apa-apa, itu kebenaran setelah semua".
Itu tidak akan keluar dari tempatnya untuk menunjukkan ketidaksenangan tetapi Hirata tampaknya tidak peduli sedikit pun.

"Ngomong-ngomong ... pernahkah kamu mendengar tentang Ichinose-san?".
Tiba-tiba, topik tentang Kelas B berasal dari Horikita.
"Baru-baru ini, aku telah mendengar fitnah diarahkan padanya".
"Bukankah itu hanya kebohongan oleh seseorang yang cemburu pada popularitasnya? Atau mungkin strategi seseorang yang ingin merobohkan Kelas B? Apa yang dikatakan oleh pemfitnah itu?".
"... itu adalah sesuatu yang aku ragu-ragu untuk mengutarakan kata-kata".
Mengatakan itu, dia mengambil sebuah catatan dari bawah mejanya daripada membicarakannya secara detail.

Dia menulis sesuatu di atasnya dan kemudian menunjukkannya padaku.
'Riwayat kekerasan'.
'Terlibat dalam kencan dibayar'.
'Terlibat dalam pencurian dan perampokan'.
'Catatan riwayat penggunaan narkoba'.
Dan lain-lain.

Ini adalah hal-hal yang bahkan orang-orang nakal di sana belum selesai, tidak semuanya.
"Mereka benar-benar menyebarkan cukup banyak desas-desus jahat di sekitarnya".
"Meskipun dia tidak terlihat seperti murid semacam itu bagiku.......".
"Jika itu hanya menyebarkan rumor, itu tidak akan dihitung sebagai kejahatan setelah semua."
"Itu tidak benar. Terlepas dari kejujuran, itu fitnah ... itu dikategorikan seperti itu ketika ditargetkan ke sejumlah besar orang. Itu mungkin untuk dituntut".
"Jika kita berbicara tentang berada di luar sana di masyarakat maka tidak ada keraguan tentang itu".
Tapi sekolah menengah atas. Ini adalah ruang terisolasi yang dipenuhi oleh siswa di bawah umur. Ini tidak seperti sedang ditulis di internet juga agar seluruh dunia dapat melihatnya.
"Jadi kamu mengatakan itu tidak dihitung sebagai kejahatan".
Bahkan jika masyarakat tidak dapat menjatuhkan hukuman, masih mungkin bagi sekolah untuk menjatuhkan hukuman atas kebijakannya sendiri.
Tetapi akan sulit untuk menentukan sumber rumor. Alasan berbagai rumor tersebar adalah bahwa jika ditanya, mereka dapat dengan mudah mengatakan bahwa mereka mendengarnya dari orang lain selama percakapan sehari-hari dan itu akan menjadi akhir dari itu.

Sekolah tidak akan bisa menyelidiki lebih dari itu dan pada akhirnya itu akan hilang.
Yang bisa dilakukan adalah memperingatkan para pelaku untuk tidak menyebarkan rumor secara sembarangan lebih dari itu. Setelah semua, aku yakin bahwa rencana untuk menghancurkan Ichinose telah diterapkan secara bertahap dari waktu ke waktu.
Tidak diragukan lagi itu Sakayanagi menarik tali di belakang layar. Tapi masih belum banyak orang yang menyadari hal ini.
"Apa yang dilakukan Ichinose dalam menanggapi?".
"Aku tidak tahu banyak. Ini tidak seperti kita dekat atau apa. Selain itu, jika aku dengan sembarangan mendekat, kecurigaan mungkin jatuh pada kita".

"Yah, memang benar bahwa memainkan peran pengamat adalah hal yang paling bijaksana untuk dilakukan".
"Tapi ... Aku ingin tahu apakah strategi tanpa rasa seperti ini akan berhasil pada Ichinose-san".
"Maksudmu apa?".
"Tidak peduli seberapa jahatnya fitnah itu, jumlah kerusakan yang bisa ditimbulkannya terbatas. Reputasi Ichinose-san di sekolah adalah sesuatu yang aku sadari. Pelecehan semacam ini terlalu menyedihkan untuk dilakukan karena iri seperti kamu katakan sebelumnya ".
"Jadi maksudmu itu kesalahan strategis?"

"Itu benar, tetapi seperti yang mereka katakan, kamu tidak bisa merokok tanpa api".
"Jadi kamu bilang Ichinose dulunya seorang penjahat kejam atau dia biasa menggunakan narkoba?".
"Bahkan jika tidak semuanya benar, mungkin setidaknya salah satunya benar,kan?".

Tentu saja, kemungkinan itu benar sangat rendah. Dia menambahkan bahwa setelah.
Seperti kata Horikita, tidak ada bukti bahwa semua itu hanya kebohongan atau bahwa mereka semua hanyalah rumor. Dan juga fakta bahwa Sakayanagi telah menyatakan bahwa hal itu bisa berarti ada kebenarannya.

"Yah ... itu tidak seperti kita dapat menemukan jawaban hanya dengan memikirkannya. Yang lebih penting, kedudukan kelas saat ini berdasarkan hasil kamp pelatihan telah dirilis. Cemas untuk melihat?".
"Ehh, aku tidak .....".
"Aku tahu kamu tidak tertarik. Tapi tetap ingat itu".
Aku membalik-balik halaman buku catatan yang diletakkannya secara paksa di mejaku.

Part 1

Meskipun bencana alam yang disebabkan oleh Hirata dan Kei di pagi hari belum mereda, rumor tentang hubungan cinta yang lain menyebabkan insiden di Kelas C.
"Permisi".
Menjelang akhir sekolah, beberapa siswa sedang menuju ke klub mereka sendiri sementara yang lain menuju ke belakang dan di tengah-tengah itu semua, orang yang sangat tak terduga muncul.

"Apakah Yamauchi Haruki-kun di sini?".
Para siswa yang masih tersisa di kelas semua berbalik secara bersamaan untuk menghadap Yamauchi dengan terkejut.
Dia mungkin ingin kembali ke asrama bersama Ike dan bermain game karena Yamauchi membuka panduan strategi tentang beberapa permainan pada saat itu.
"Ehh, itu aku tapi ..... kamu butuh sesuatu".
Yamauchi biasanya senang ketika melihat seorang gadis imut, tetapi sekarang dia tampak ketakutan karena kehabisan akal.

Pemimpin kelas 1 A, Sakayanagi, muncul dan memnaggil Yamauchi.
"Maukah kamu memberiku beberapa saat dari waktumu?".
"O-Tentu saja aku bebas .........".
"..... ini bukan tempat yang tepat jadi aku akan menunggumu di koridor dekat tangga".

Mungkin tatapan dari murid lain membuatnya tidak nyaman, Sakayanagi menghilang ke koridor dengan mata tertunduk.
Keheningan menimpa Kelas C.
"Tidak, tidak, tidak, tidak! Ini tidak bisa terjadi!".
Orang yang memecah keheningan itu adalah Ike, berdiri di samping Yamauchi yang baru saja dicalonkan. Jika Sudou ada di sini, itu akan menjadi lebih ramai tapi dia sudah pergi untuk latihan basket.
Murid-murid yang lain, termasuk Yamauchi sendiri, tidak bisa membungkus kepala mereka tentang masuknya dan undangan yang terlalu berani itu.

Yamauchi lalu segera mengambil tasnya. Mungkin dia hanya bertindak berdasarkan naluri.
"Maaf! Aku punya urusan untuk diurus!".
"YY-Ya .......".
"Tunggu, Yamauchi-kun".
"Ada apa, Horikita?".

Saat ini, Yamauchi sedang menuju ke luar kelas. Dan seolah-olah dia mengeluarkan angin dari keberangkatannya, Horikita memblokir pintu masuk.
"Mungkin dia mencoba melakukan sesuatu untuk menjatuhkan Kelas C".
"Hah? Mengapa kamu berpikir begitu?".
"Kenyataan bahwa kamu diminta keluar adalah tidak normal dalam hal ini".
Meskipun mempertahankan ekspresi serius dari awal sampai akhir, apa yang dikatakan Horikita terlalu lugas dan runcing.

Ini pada tingkat di mana orang biasa akan menyadari bahwa mereka dihina.
Tapi Yamauchi agak positif tentang hal itu sebaliknya.
"Menabrak seorang murid pindahan dengan roti panggang di mulutnya di sudut jalan dan jatuh cinta ..... kamu pernah mendengar tentang plot semacam itu?".
"Eh? Roti panggang ...... sudut jalan?".
Tidak mengerti apa yang dia bicarakan, Horikita mengerutkan alisnya.

Agar adil, jika kamu hanya mendengarkan komentar Yamauchi maka itu tidak masuk akal. Tapi setelah melihat Yamauchi bertabrakan dengan Sakayanagi di kamp pelatihan, aku tahu dia sedang membicarakan insiden itu.
"Aku pergi karena Sakayanagi-chan menungguku".
Bahkan tidak mendengar atau mengindahkan peringatan Horikita, Yamauchi berjalan pergi. Yamauchi bahkan tidak berusaha mempercayainya.

"Aku memang senjata mematikan kelas ini. Tapi itulah mengapa tidak apa-apa. Jika ada yang terjadi, aku akan mengurusnya".
Aku ingin mendengar secara detail tindakannya untuk mengurusnya.
Dalam semua kemungkinan, dia bahkan tidak memikirkannya.
"... Aku mengerti. Jika kamu mengatakan kamu akan pergi, aku tidak punya hak untuk menghentikanmu. Hanya saja jangan sembarangan membiarkan sesuatu tentang urusan internal kelas tergelincir".

"Jangan khawatir tentang itu. Aku sangat menyadari itu".
Setelah mengatakan itu, Yamauchi tertawa nakal dan meninggalkan kelas. Sebagian dari siswa yang termasuk Ike, buru-buru mengikuti Yamauchi.
"Kita harus pergi juga".
Orang yang mengatakan itu padaku adalah Haruka. Rupanya, dia juga mengatakan hal yang sama pada Keisei dan Airi karena mereka berdua bersama dengannya.
Karena aku tidak benar-benar punya alasan untuk menolak, aku memberikan anggukan ringan dan berdiri. Ketika kami melangkah ke koridor, kami segera melihat beberapa anak laki-laki di sana termasuk Ike.

"Ahh, berhenti berhenti. Lewat sini, lewat sini!".
Ketika kami mencoba melewatinya, Profesor memperhatikan dan menghentikan kami.
"Mereka berdua sedang berbicara di sana sekarang".
"... ehh, ada apa dengan pidato itu?".
Haruka membisikkan itu pada dirinya sendiri setelah menyadari bahwa Profesor tidak lagi menggunakan 'gozaru' sebagai bagian dari pidatonya.
"Rupanya dia diatur lurus selama kamp pelatihan".
Aku menawarkan penjelasan mengenai nada serius Profesor.

"Bagaimana aku harus mengatakannya, rasanya seperti dia kehilangan individualitasnya. Yah, aku tidak tertarik sekalipun".
Haruka dengan cepat kehilangan minat pada Profesor dan jadi mengalihkan perhatian kami ke Yamauchi dan Sakayanagi.
"Umm, jadi apa yang ingin kamu bicarakan .......".
Yamauchi dengan gugup berbicara padanya.
Sakayanagi juga, menggunakan tangan kirinya untuk bermain malu-malu dengan rambutnya.
Jika kita melihat ini dari perspektif psikologis, itu akan digambarkan sebagai refleks bawah sadar yang dimaksudkan untuk membuat seseorang terlihat lebih menarik bagi anggota lawan jenis yang mereka minati.
"Mungkinkah Sakayanagi itu memang tertarik pada Haruki?".
Sambil melihat mereka berdua, Ike menggumamkan hal itu dengan frustrasi.
Dia mungkin menyimpulkan itu tanpa sadar dari ekspresi dan gerak tubuh Sakayanagi.


Namun, dalam hal ini kita harus berasumsi bahwa Sakayanagi sengaja menciptakan citra semacam itu.
Tetapi berbeda dengan analisis tenangku---
"Tidak, tidak, ini terlalu bodoh. Dia super licik. Sama sekali tidak mungkin dia benar-benar menjadi Yamauchi-kun".
Haruka mengatakannya. Mungkin inilah yang kamu sebut sebagai intuisi seorang wanita.
"A-Aku juga berpikir begitu".
Airi juga setuju dengan Haruka, mungkin karena dia juga merasakan hal yang sama setelah melihat ini.

"Pria benar-benar sederhana, bagaimana mungkin mereka jatuh cinta pada sesuatu seperti itu? Dia benar-benar bertingkah".
"... apakah itu benar-benar suatu tindakan?".
Keisei tidak tahu dari hanya melihat. Yah, aku tidak akan tahu apakah aku belum membaca yang tersirat ......
"Dia benar-benar akting".
Haruka mengatakannya dengan pasti.

"Mungkin dia mencoba mendapatkan informasi tentang Kelas C seperti kata Horikita-san".
"Tapi bukankah itu terlalu jelas? Seharusnya ada cara yang lebih baik untuk melakukan itu. Dia memiliki kesempatan lebih tinggi untuk berhasil jika dia melakukan kontak dengan Yamauchi secara rahasia dan dia tidak akan menempatkan kita baik-baik saja".
"Itu benar tapi .....".
Hak Keisei juga. Jika niatnya di sini adalah menjerat Yamauchi dalam jebakan, ada banyak cara baginya untuk melakukan kontak dengannya.
Dia hanya akan menimbulkan kerusakan parah dengan bertindak dengan cara yang menjelaskan semua Kelas C. Jika ini mengarah pada masalah, Sakayanagi sendiri pasti akan memerintahkan dirinya telah terlibat.
Mempertimbangkan itu, mungkin dia benar-benar tertarik pada Yamauchi seperti yang Keisei dan Ike katakan ..... itu akan lebih masuk akal.
Tapi Sakayanagi agresif dan berani, jadi keduanya sama-sama mungkin.

"Sebenarnya, aku sudah lama ingin berbicara denganmu, Yamauchi-kun".
"SSS-Sungguh, sungguh, sungguh?".
"Aku tidak punya waktu untuk berbohong tentang sesuatu seperti ini, kamu tahu?".
Ketika aku melakukan analisisku, sebuah percakapan dimulai di antara mereka berdua.
"Aku tidak akan bisa tenang di sini, bisakah kita pergi ke tempat lain?".

"I-Itu benar. Ya, ayo lakukan itu, ayo lakukan itu".
"Kalau begitu, tolong temani aku sebentar".
Mereka berdua mulai berjalan berdampingan.
Yamauchi mencoba menyamai kecepatan lambat Sakayanagi.
Sepertinya dia mampu menjadi perhatian, bahkan jika itu hanya jumlah minimal.

Siswa lain melihat mereka berdua pergi, mungkin setelah memutuskan bahwa mengikuti mereka lebih jauh akan sulit.

Part 2

Kelompok Ayanokouji berkumpul di sebuah kafe dengan semua anggotanya hadir kecuali Akito, yang menuju ke klubnya. Haruka memulai percakapan.
"Jadi, menurutmu apa kebenaran di balik lelucon kecil antara Yamauchi-kun dan Sakayanagi-san tadi?".
"Bisakah kita benar-benar menyebutnya sandiwara?".
Keisei bertanya pada Haruka sekali lagi.
"Itu --- maksudku, kan Airi?".

"Aku ..... aku pikir itu, umm, itu ......".
Airi mengatakannya dengan sedikit tersipu.
"Ehh? Tapi maksudku, bukankah itu sedikit licik?".
"Ya, gerakannya terlihat seperti itu tapi ..... seperti kata Keisei-kun, mungkin dia mencoba menyelidiki Kelas C agar dia bisa melakukan sesuatu yang buruk".
"Itu adalah hal di mana kamu membuat seseorang berpikir seperti itu".
Dengan berani muncul, dia akan mencoba membuat kita berpikir itu bukan jebakan karena itu sangat sederhana. Ada beberapa kebenaran itu juga.

"Kiyopon dan Yukimu ~, bagaimana menurutmu? Apakah kamu benar-benar berpikir percintaan adalah sebuah kemungkinan?".
Haruka bertanya lagi pada kami.
"Aku tidak begitu berpengalaman di bidang itu. Tolong jangan tanya aku begitu banyak ".
Tidak ingin membicarakan cinta lebih jauh dari ini, Keisei menolak menjawab.
Tak terhindarkan, Haruka dan Airi berubah seperti ini.

"Yamauchi dan Sakayanagi belum berinteraksi sampai sekarang, itu terlalu mendadak. Bukankah terlalu berlebihan untuk menyebutnya cinta?".
"Itu pendapat rasional, Kiyopon. Cinta memang membutuhkan pondasi tapi itu akan menjadi kasus yang berbeda untuk seseorang seperti Hirata-kun. Tentu saja, hal yang sama tidak berlaku untuk Yamauchi-kun".
Pada akhirnya, kami tidak dapat melanjutkan percakapan hanya dengan informasi yang kami miliki.Akhirnya, topik berubah dari romansa Yamauchi dan Sakayanagi ke situasi di Kelas C.

"Ahh, berbicara tentang Hirata-kun ... dia putus dengan Karuizawa-san, kan?".
"Aku tidak terkejut, atau mungkin aku harus mengatakan aku selalu berpikir mereka akan putus suatu hari nanti".
"Ehh, benar-benar?".
"Kau mungkin menyebutnya pantas untuk pemimpin anak laki-laki dan pemimpin perempuan untuk menjadi pasangan tetapi mereka tidak benar-benar berjalan dengan baik, bukan? Bagaimana aku harus mengatakannya, Hirata-kun sepertinya dia akan menghargai ketenangan , gadis cantik lainnya ".

"Karuizawa-san juga imut ..... bukankah kamu pikir begitu, Kiyotaka-kun?".
Airi menanyakanku pertanyaan yang benar-benar sulit untuk dijawab.
Atau lebih tepatnya, aku harus mengatakan dia bertanya kepadaku karena dia ingin mendengar jawaban untuk itu.
"Aku tidak yakin. Aku tidak pernah benar-benar memperhatikan Karuizawa."
Aku tidak tahu apa yang dipikirkan Airi, tetapi jawabannya adalah yang bisa kuberikan.
"Yah, aku kira itu benar ~. Bagaimanapun, kesampingkan Karuizawa-san, masalahnya adalah Hirata-kun sekarang bebas".

Haruka dengan sengaja mengubah topik kembali ke Hirata.
"Cukup banyak gadis di kelas kita suka Hirata-kun. Aku ingin tahu apa yang akan terjadi".
"Benarkah?".
"Ehh --- kamu tidak memperhatikan? Misalnya, Mii-chan pasti menyukainya".
"Ahh ... sekarang setelah kamu menyebutkannya, dia memandang Hirata-kun dari waktu ke waktu".
"Benar, benar?".

Keisei mengeluarkan buku catatannya, mungkin karena dia sudah bosan dengan obrolan romantis.
"Aku akan belajar".
"Ahh, ini hampir akhir dari ujian tahun sekolah ... aku baru ingat sesuatu yang menyedihkan".

"Aku harus datang dengan sesuatu untuk Haruka dan yang lain untuk digunakan dengan baik".
Haruka menundukkan kepalanya ke arah meja seolah membungkuk.
Chabashira tidak memberi kami penjelasan secara khusus mengenai ujian akhir tahun sekolah.Dengan kata lain, ini akan menjadi ujian tertulis seperti biasa.

Jika seorang siswa mendapat nilai gagal, mereka akan segera dikeluarkan. Mungkin itulah yang akan terjadi.
"Kira-kira kapan kita memulai kelompok belajar kita?".
"Mari kita lihat ..... mari kita mulai segera setelah tes latihan pada tanggal 15 berakhir. Jika kita mulai di sana, kita akan memiliki sekitar 10 hari hingga akhir ujian tahun sekolah. Jika kita fokus pada masalah dan tren masa lalu. , kita harus baik-baik saja ".
"Seperti yang diharapkan dari Yukimu ~, rencana sempurna. Aku setuju, aku setuju".
Haruka tampak senang, mungkin karena dia tidak ingin segera belajar.

"Ujian khusus terakhir dari tahun sekolah mungkin akan diadakan setelah akhir ujian tahun sekolah berakhir pada bulan Maret".
"Ujian spesial terakhir tahun ajaran sekolah ..... Begitu, tahun pertama hampir berakhir".
"Banyak hal terjadi tetapi ketika semuanya berakhir, sepertinya waktu berlalu."
Airi dan Haruka melihat kembali tahun lalu.
"Masih terlalu dini untuk mengenang. Jika kamu gagal dalam ujian akhir tahun sekolah, kamu akan dikeluarkan. Dan itu masih tergantung pada isi ujian khusus".

Keisei membawa mereka kembali ke dunia nyata. Itu mungkin karena dia menginginkan yang terbaik untuk Haruka dan yang lainnya.
"Ahh".
Tepat setelah Keisei mulai belajar, Haruka memperhatikan sesuatu.
Ketika aku mengikuti tatapannya, aku melihat Ichinose di sana.
Dia bersama dengan beberapa anak laki-laki dan perempuan, semuanya siswa Kelas B.

Mereka mungkin berkumpul seperti kita tetapi dari apa yang bisa kulihat, ekspresi mereka kaku.
Sepertinya mereka mencoba untuk melindungi Ichinose dari fitnah dan pencemaran yang dia terima.Tapi Ichinose sendiri mungkin tidak menginginkan situasi seperti ini.
Dia bertindak seperti biasanya, mengobrol dengan teman-temannya dan dengan riang memanggil orang-orang saat dia ikut. Tetapi jika ada sesuatu yang mengkhawatirkan tentang ini, akan menjadi kenyataan bahwa Kanzaki tidak ada di sana.
Sebagai komandan kedua Ichinose, aku mendapatkan gambaran mereka sering bersama-sama.
"Banyak masalah sekarang, bukan?".
Haruka memandang Ichinose dengan dingin.
"... rumor aneh, sepertinya memang seperti itu. Aku tidak tahu siapa yang menyebarkannya tapi itu mengerikan ......".
"Bukan itu tidak biasa, kan? Kali ini berjalan terlalu jauh tetapi hal serupa terjadi sesekali, bukan? Kurasa itulah beban yang harus ditanggung gadis-gadis populer?".
"Benarkah?".
Airi terlihat bingung, seolah-olah dia tidak tahu tentang itu.

"Jika Airi adalah tipe agresif seperti Ichinose, aku yakin akan ada orang-orang iri padamu sekarang?".
Itu tentu saja bisa terjadi. Tapi tetap saja, sepertinya Airi bahkan tidak bisa membayangkan dirinya sebagai tipe agresif.
Dia mencoba untuk memikirkannya tetapi tampaknya dia gagal dalam hal itu.
"Yah, bukankah yang terbaik untuk tidak khawatir tentang itu?".
Ichinose mungkin mengerti itu juga, Haruka berkata.

Aku terus mendengarkan percakapan Haruka dan Airi tanpa bergabung.

Part 3

Kira-kira dua jam setelah itu. Para gadis terus mengobrol dan Keisei terus belajar.
Aku akan bergabung dengan percakapan Airi dan Haruka dari waktu ke waktu sambil mengotak-atik ponselku.
Ponsel Haruka, yang dia tempatkan di meja, lalu bergetar.
"Ahh, ini dari Miyachi".
Haruka menyentuh layar dan menjawab panggilan di speaker.
"Selesai dengan kegiatan klub?".
"Maaf, sepertinya aku akan sedikit terlambat".

Itu adalah panggilan dari Akito, berbicara dengan nada sedikit gugup, memberi tahu kami bahwa dia akan terlambat.
"Hmm? Mungkinkah itu latihan klub lembur?".
"Tidak ... sepertinya masalah pencampuran".
"Masalah apa? Beri aku sedikit lebih detail di sini".
"Kelas A dan Kelas B sedang bertengkar. Skenario terburuk, aku harus berada di sana untuk menghentikan mereka jika perkelahian pecah".
Kedengarannya tidak seperti Akito sendiri yang terlibat.

Tapi Kelas A dan Kelas B?
Aku ingat wajah anggota utama Kelas B yang aku lihat sebelumnya. Tapi sku ingin tahu apakah Ichinose benar-benar akan membiarkan tindakan ceroboh seperti itu yang bisa meningkat menjadi perkelahian.
"Kamu seharusnya membiarkan mereka begitu. Ini tidak ada hubungannya dengan kelas kita".
"Mungkinkah kita berikutnya, bukan?".
Setelah mengatakan itu, Akito mengakhiri panggilan. Akito adalah orang yang sedikit berkata tapi kadang-kadang dia bisa memilik emosi yang kuat seperti ketika dia mengundang Ryuuen, yang tidak ada orang yang ingin terlibat dengannya, ke dalam kelompoknya selama kamp pelatihan.

"Aku ingin tahu siapa yang bertengkar ......?".
Airi bertanya. Mungkin dia penasaran.
"Biasanya selalu kelas yang mengaduk masalah".
Tentu saja, mereka berbicara tentang kelas Ryuuen yang sekarang jatuh ke Kelas D.
"Sekarang kamu menyebutkannya, itu benar".
Mereka berdua memiringkan kepala mereka pada konfrontasi tak terduga antara Kelas A dan Kelas B.

"Hei, Kiyopon, Airi. Kenapa kita tidak pergi melihat Miyachi?"
"T-Tapi bukankah itu berbahaya?".
"Kurasa begitu. Tapi mungkin bahkan kelas kita mungkin terseret ke dalamnya jika terprovokasi".
Haruka menjawab dengan gelisah. Tapi Airi mengecil kembali seolah-olah ketakutan.
"Tidak apa-apa, jika serangan datang untuk mendorongku yakin Miyachi akan melakukan sesuatu tentang hal itu, tidak? Ternyata dia dulu cukup buruk di masa lalu juga".
"B-Buruk? Benarkah?".

"Aku baru mendengarnya dari dia".
Mungkin alasan mengapa dia tidak takut berurusan dengan seseorang seperti Ryuuen adalah dia agak percaya diri dengan kemampuannya sendiri.
"Yah, jika Airi terkena masalah, Kiyopon akan menyelamatkannya. Benar?".
"... Aku akan melakukan yang terbaik. Tapi aku lebih suka tidak bertengkar".
"Ahahaha. Ini akan baik-baik saja. Kekerasan biasanya tidak terjadi di sekolah ini. Aku pikir".
Karena ada beberapa kasus seperti itu di masa lalu, Haruka tertinggal di ujung sana.

Tapi karena tidak ada alasan bagi kami untuk tidak mencari Akito, kami memutuskan untuk melakukan itu.


                                                           BERSAMBUNG

Untuk lanjutannya bisa download pdfnya di sini.

Classroom of elite volume 9 chapter 1 bahasa indonesia

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e Vol. 9



Chapter 1: Niat Ketua OSIS


Diterjemahkan : Nur fadhilah yusup




Awal Februari, setelah kamp pelatihan berakhir dan kembali ke Sekolah Menengah Pemeliharaan Lanjutan. Sakayanagi Arisu dari Kelas A pada tahun ke-1 berada di ruang OSIS.
Menempatkan topi favoritnya di atas meja, dia menghadap ketua OSIS Nagumo Miyabi dari Kelas A di tahun ke-2.
"Ruang OSIS menjadi agak mencolok. Ini benar-benar berbeda dari dulu."
Untuk membuatnya lebih baik, itu sopan dan tepat.

Sederhananya, itu menjadi ruang yang sangat formal. Bahkan kertas dinding telah diubah dan aksesori yang terlihat seperti barang-barang pribadi Nagumo telah dipindahkan ke sini secara massal.
Daripada ruang OSIS, itu lebih terlihat seperti ruangan yang ada untuk Nagumo.
Renovasi semacam itu telah dilakukan.
Tempat yang ada hampir sebagai semacam simbol kekuatannya.

Itulah kesan yang dimiliki oleh Sakayanagi.
"Apakah Horikita-senpai merekomendasikanmu untuk OSIS, kebetulan?".
Pada kunjungan Sakayanagi, yang tampaknya sama sekali tidak terkait dengan OSIS, Nagumo mengajukan pertanyaan itu.
"Sayangnya, aku tidak cocok untuk peran itu jadi aku tidak diundang untuk melakukannya".
"Dia hanya tidak memiliki mata yang baik untuk hal semacam itu".

"Kalau begitu, mungkin maksudmu mengatakan kau berbeda, ketua OSIS yang baru?".
Nagumo tertawa samar.
"Tentu saja aku akan menyambutmu. Tapi kemudian kamu harus menjadi milik pribadiku".
Menjawab itu, Nagumo mengelus-elus kepala boneka kelinci di dekatnya.
Apakah ini miliknya? Atau mungkin dari salah satu gadis di sekitarnya?

Jadilah milik pribadinya. Dengan kata lain, itu artinya dia tidak tertarik meminjam bakat orang lain. Dia membuat keputusan berdasarkan penampilan saja.
Dia bisa saja mengabaikannya tetapi Sakayanagi dengan berani memilih untuk mengejar topik itu.
"Apa yang harus kulakukan untuk mendapatkan tanda persetujuanmu, aku bertanya-tanya?".
"Dengan menunjukkanku sejumlah bakat yang tepat. Itulah satu-satunya cara. Pertama, tidak terlambat untuk bergabung dengan OSIS yang kau tahu? Datanglah ke sisiku, Sakayanagi".

"Aku mengerti".
Sakayanagi tersenyum, tetapi kemudian segera melanjutkan.
"Mari kita tidak. Aku pikir itu akan menjadi masalah karena di sana ada dua pemimpin dalam satu organisasi. Dan yang paling penting, para siswa senior mungkin dipermalukan".
"Dua pemimpin, ya?".
Ini seperti Sakayanagi mengatakan bahwa dia sama dengan Nagumo jika tidak lebih tinggi darinya meskipun hanya menjadi tahun pertama.
Tetapi bahkan setelah mendengar itu, Nagumo tidak menjadi marah. Sebaliknya, dia lebih merilekskan pipinya bahkan lebih dari sebelumnya dan tertawa.

"Baik kamu dan Ryuuen. Kita punya banyak tahun pertama yang menarik tahun ini, bukan?".
Sekolah ini tidak memiliki seorang siswa pun yang mempertimbangkan membuat OSIS sebagai musuh mereka.
Sebagian besar akan bergantung padanya dalam upaya untuk mencapai Kelas A. Atau mereka akan memastikan untuk tidak menarik perhatiannya.
Tetapi keduanya, Sakayanagi di sini dan Ryuuen tidak akan berpikir dua kali untuk membuat musuh dari siapa pun. Dan mereka juga tidak akan menunjukkan belas kasihan.
"Aku tidak bisa mengatakan itu adalah pilihan gaya hidup yang bijaksana".
Ada siswa yang memuji murid semacam itu dengan musuh ke segala arah, tapi Nagumo bukan salah satu dari mereka.

Dia lebih suka mengakui mereka yang bersedia membuang kebanggaan mereka pada waktu untuk menggunakan kekuatan mereka untuk mencapai tujuan.

Dan dengan itu, telepon Nagumo yang telah diletakkan di atas meja sampai sekarang, bergetar sekali. Getaran berlanjut beberapa kali setelah itu pada interval pendek.
"Apakah itu baik?".
"Saat ini aku menyisihkan waktu untukmu. Jangan khawatir tentang itu".
"Orang-orang populer yakin itu sulit, bukan? Tentunya kamu selalu mendapat panggilan seperti ini tanpa kegagalan?".

"Jika kamu mengerti itu, mengapa tidak kita membahas urusan kita? Jika kamu tidak ingin bergabung dengan OSIS maka urusan apa yang kamu miliki denganku sampai pada titik kamu akan membuatku membersihkan ruangan? Aku minta maaf tapi setelah ini, 'tahun pertama' lain akan mengunjungiku. Mereka sudah membuat janji denganku jadi aku tidak bisa menyisihkan banyak waktu untukmu. "

"Begitukah? Kalau begitu, aku kira sebaiknya aku memahaminya".
Nagumo dengan sengaja mengatakan itu adalah 'tahun pertama' pada Sakayanagi namun tidak ada perubahan dalam ekspresinya.
Tapi Nagumo menyimpulkan bahwa sebaliknya, itu berarti dia tertarik.

"Aku datang ke sini hari ini untuk meminta bantuanmu. Ini tentang anggota OSIS, Ichinose Honami-san dari Kelas B di tahun pertama. Aku akan segera meluncurkan serangan terhadapnya. Ini mungkin akan menjadi sangat heboh sekali itu ketika terjadi ".

"Aku pernah mendengar yang sebelumnya. Jadi?".
Nagumo mendesaknya untuk melanjutkan. Ini adalah sesuatu yang Nagumo dengar dari Sakayanagi selama pertemuan mereka sebelumnya.
Tentu saja, tidak banyak orang yang menyadari fakta ini.
"Dia satu-satunya tahun pertama di OSIS. Dengan kata lain, kamu bisa mengatakan dia dijadwalkan untuk menjadi ketua OSIS masa depan".
"Dengan asumsi tidak ada satu pun dari tahun-tahun ke-1 yang diterima dalam OSIS dan tidak ada bakat luar biasa di antara siswa baru yang masuk, itu".

"Ya kamu benar".
Dengan kata lain, kerugian Ichinose juga adalah OSIS dan kerugian Nagumo.
"Sebagai 'terima kasih' untuk hari yang lain, aku berpikir untuk memberitahumu tentang itu sebelumnya. Dalam skenario terburuk, Ichinose Honami-san mungkin dikeluarkan jadi aku harus memintamu untuk menanggungnya."
Sakayanagi menyatakan itu tanpa menunjukkan rasa takut pada Nagumo.
"Aku tidak ingat memberikanmu izin untuk 'bergerak sejauh itu', Sakayanagi".
Untuk pertama kalinya, senyum Nagumo menghilang.

"Ya, kamu memang mengatakan untuk hanya menggertak Ichinose-san dan tidak lebih, Ketua. Namun, aku berpikir aku akan bermain kasar dengannya sedikit".

"Honami adalah milik pribadiku yang kurencanakan untuk mencintai. Aku hanya memberimu izin untuk melemahkannya sedikit."

"Aku sangat menyadarinya. Tapi, selalu ada faktor tak terduga dalam permainan".
Nagumo menatap Sakayanagi dengan tatapan yang sedikit tajam.
Beberapa bahkan mungkin menggambarkannya sebagai silau.

Sakayanagi dengan tenang mengabaikan tatapan itu dari Nagumo.
"Jadi kamu ...... tidak akan keberatan jika dia akhirnya dikeluarkan?".
Nagumo perlahan mengangkat sikunya dari sandaran tangan kursi.
"Kamu wanita yang berani. Apakah kamu tidak takut padaku?".
"Itu hanya sifatku".

"Katakan padaku sesuatu. Kamu bisa saja melakukan apa yang kamu inginkan tanpa meminta izinku. Tapi kamu masih dengan patuh datang ke sini seperti ini untuk meminta izinku. Haruskah aku menganggap ini berarti kamu tidak ingin menjadikanku musuh?".
Nagumo bertanya kepada Sakayanagi pertanyaan itu, tidak tertipu oleh kata-kata seperti rasa hormat.
"Kamu dapat menafsirkannya sesukamu".
"Jangan menyembunyikannya. Aku ingin pikiran jujurmu tentang itu".

Nagumo mencoba mengungkap niatnya yang sebenarnya, pujian itu.
"OSIS di sekolah ini tampaknya memiliki kekuatan lebih dari yang kuharapkan pada awalnya. Jika, untuk melindungi Ichinose-san, OSIS ... tidak, jika Ketua OSIS Nagumo bergerak maka akan merepotkan untukku juga".
Sakayanagi juga, ingin menghindari Nagumo melindungi Ichinose.
Itu tanggapannya.
Seolah puas dengan itu, Nagumo tersenyum.

Itu adalah cara berputar untuk mengatakannya, tetapi itu berarti dia tidak ingin menjadikan Nagumo musuhnya.
"Sepertinya informasi yang kuberikan kepadamu terbukti bermanfaat".
"Ya. Berkat kamu, tampaknya aku akan mampu menyerang titik lemah Ichinose-san. Aku akan menempatkan informasi itu untuk penggunaan yang lebih baik dari titik ini dan seterusnya".
"Baiklah, Sakayanagi. OSIS juga akan menutup mata terhadap tindakanmu".
"Haruskah aku juga menganggap OSIS 'juga' akan menutup mata?".
Tidak mungkin Sakayanagi akan melewatkannya dalam ikrar yang dibuat Nagumo.

".... fuu. Ahh, tidak ada kebohongan dalam mengatakan OSIS 'juga'. Apa yang kamu pikirkan untuk lakukan?".
"Itu bagimu untuk menantikannya ...... Aku akan berhenti di situ".
Tidak ada keuntungan untuk mendiskusikan strateginya di sini. Itu keputusan yang dibuat Sakayanagi.
Pria di depannya, Nagumo, adalah seseorang yang sedikit pun tidak dapat dipercaya. Dia hanya akan membuang seseorang yang bisa menjadi aset bagi OSIS.

"Ngomong-ngomong, aku tidak mendapat banyak kesempatan untuk berbicara denganmu sendirian seperti ini jadi ada hal lain yang ingin aku tanyakan padamu".
"Apa?".
"Kemungkinan itu terjadi rendah tetapi ketika keadaan menjadi sulit, sebagai tindakan drastis ...... tidak ada jaminan bahwa tidak akan ada siswa yang tidak akan menggunakan kekerasan. Aku ingin mendengar pendapatmu tentang itu, Ketua OSIS ".
Sakayanagi yakin dia tidak akan kalah dengan tipe cerdas seperti Katsuragi, Ichinose atau Horikita. Tapi, kekerasan adalah cerita yang berbeda.Orang lumpuh seperti Sakayanagi tidak akan memiliki kesempatan.

"Kau tidak begitu baik melawan tipe orang yang akan menggunakan kekerasan pada saat-saat terakhir?"
"Ini bukan keahlianku".
Lebih-lebih bagi Sakayanagi, yang cacat fisik.
"Sayangnya untukmu, aku juga tidak suka penggunaan kekerasan. Pertama, perkelahian antara siswa adalah kejadian biasa. Tidak seperti Horikita-senpai, aku tidak berencana untuk menindak mereka. .... jika itu hanya pertempuran yang kurencanakan untuk menertawakannya ".

Pernyataan itu sepertinya menempatkan Sakayanagi, lemah terhadap kekerasan, pada posisi yang kurang menguntungkan. Tetapi Sakayanagi sangat mengkhawatirkan sesuatu yang lain.
"Aku mengerti ... lalu pertarungan yang terjadi antara Kelas D dan Kelas C di tahun pertama beberapa waktu lalu. Jika itu kamu, Ketua OSIS Nagumo, apakah kamu akan menjatuhkan hukuman yang berbeda dari ketua OSIS sebelumnya? ".
Kelompok Sudou dan Ishizaki, yang sisi melemparkan pukulan dan sisi mana yang dipukul. Insiden itu di mana mereka bertengkar soal kamera pengawas dan apa yang tidak.

Meskipun Nagumo tidak terlibat langsung dengan itu, tidak mungkin dia tidak akan tahu tentang itu karena dia selalu menempel pada Horikita Manabu.
"Mari kita lihat ..... insiden yang akhirnya melibatkan sekolah. Aku tidak bisa benar-benar memberikan vonis yang tidak bersalah tentang itu, tetapi aku tidak akan mendorong mereka ke titik pengusiran juga. Aku akan mengakhirinya dengan hanya menangguhkan pihak-pihak yang terlibat dari sekolah. Tentu saja, aku tidak akan menuntut poin-poin kelas mereka dikurangi.
Itulah pendapat OSIS tentang itu, adalah apa yang ditambahkan Nagumo.
Tidak peduli seberapa toleran OSIS, jika sekolah mengatakan 'tidak' maka itu 'tidak'.

Sakayanagi kemungkinan besar juga menyadari fakta itu.
Bahkan jika mereka jauh lebih kuat daripada rata-rata OSIS, mereka akhirnya, masih hanya siswa. Seseorang tidak bisa melupakan itu.
"Aku mengerti. Aku mengerti kamu adalah orang yang sangat toleran".
Kita harus ingat bahwa di masa depan, peperangan yang melibatkan intimidasi dan kekerasan akan menjadi kenyataan dan menjadi faktor yang menjadi perhitungan mereka.
"Jika kamu begitu khawatir tentang itu, aku bisa menyiapkan pengawalan tahun kedua untukmu".
Tahun ke-2 akan menggunakan kekuatan untuk menaklukkan tahun ke-1.

Ketua OSIS membuat penawaran itu.
"Aku sangat bersyukur tetapi itu tidak perlu. Bertempur dengan potongan-potongan yang kupegang di tangan adalah modus operasiku".
Apa yang ingin diketahui Sakayanagi adalah 'seberapa jauh dia bisa tahan sampai tidak aman lagi'.
Ini lebih dari cukup untuk mengetahui bahwa dia memiliki hak untuk melakukan serangan balik setelah diserang.
"Apakah kamu puas?".

"Ya, puas sekali".
Puas dengan percakapannya dengan Nagumo, Sakayanagi perlahan berdiri sambil memegang tongkatnya.
"Oh, ngomong-ngomong ---".
"Kamu masih memiliki sesuatu untukku?".
Ini tidak akan menghabiskan banyak waktu. Tidak menghiraukan kata-kata itu dari Nagumo, Sakayanagi melanjutkan.

"Percakapan kita benar-benar selesai tetapi aku kebetulan mendengar sesuatu yang menarik. Tentang seorang siswa yang membeli poin pribadi dari tahun ke-3 yang akan lulus, atau sesuatu? Strategi yang memanfaatkan apa yang dikumpulkan sekolah sebelum kelulusan dan menggunakannya sebagai pos mata uang kelulusan. Benar-benar hebat ... Kamu hampir bisa menyebutnya sebagai cara yang pasti untuk lulus dari Kelas A ".

Selama kamp pelatihan beberapa hari lalu. Ini adalah topik yang muncul selama percakapan Kouenji dan Nagumo.
Hanya informasi yang terdengar oleh bocah-bocah itu tetapi tidak aneh jika salah satu anak laki-laki memberi tahu Sakayanagi. Sebaliknya, kamud bahkan bisa mengatakan itu adalah sesuatu yang pasti ingin mereka biarkan Sakayanagi tahu.
"Aku memastikan dia tidak bisa menggunakan strategi itu lagi. Selain itu, tidak seperti Kouenji satu-satunya yang memikirkan strategi itu. Ada lebih dari beberapa siswa yang berpikir untuk mentransfer kelebihan poin pribadi ketika tahun ke 3 menjelang kelulusan".

Nagumo mencibir seolah mengatakan itu adalah sesuatu yang sudah dilakukan berulang kali di masa lalu.
"Itu sebabnya sekolah mengumumkan bahwa mereka akan mengumpulkan 'poin pribadi yang tersisa saat kelulusan' ketika kamu mencapai tahun ke-3. Ini kebiasaan".
"Begitukah? Cara kita memahami aturan, poin pribadi harus dikumpulkan saat kelulusan dan karena itu mereka tidak berguna setelah lulus. Itulah mengapa tidak aneh untuk tahun ke-3 untuk memikirkan mempercayakan poin pribadi mereka kepada seorang adik kelas yang dekat dengan mereka ".
Bahkan debu yang menumpuk akhirnya akan menjadi gunung.

Hanya dengan memperoleh poin pribadi dari beberapa orang, beberapa siswa terpilih akan dapat mengumpulkan jumlah yang cukup banyak.

Tidak mengherankan jika Nagumo menyadari Kouenji melakukan gerakannya pada tahap awal.
"Biasanya, informasi itu diumumkan hanya untuk tahun ke-3. Aku hanya akan mengabaikan bagaimana dirimu, Ketua OSIS, dapat memperoleh informasi ini meskipun hanya menjadi tahun ke-2 ... dan alasanmu dengan berani menyatakan ini di depan tahun pertma adalah karena kamu berniat mengubah aturan membatasi ini yang baru saja kamu bicarakan, bukan? ".

"Kouenji tampaknya satu-satunya yang memiliki jumlah yang lebih besar dari yang diizinkan sekolah. Itu adalah bentuk pelanggaran aturan".
Dengan mengumumkannya di depan anak-anak lelaki dari seluruh tahun sekolah, sekolah itu memberi jalan bagi sekolah untuk menjadi celah dalam aturan mereka. Ada kemungkinan besar bahwa mereka akan menambahkan aturan untuk mencegah tahun ke-3 dari mentransfer poin pribadi mereka.
Biasanya, tidak peduli seberapa kaya keluargamu, masih belum ada jaminan bahwa kamu akan membayar setelah lulus.
Namun, Kouenji adalah pengecualian khusus.

Sudah diketahui bahwa Kouenji Rokusuke memiliki sejumlah besar aset pribadi sebagai siswa sekolah menengah pertama di situs web resmi Kouenji Conglomerate.
Meskipun ada kemungkinan bahwa ia akan mengingkari janjinya, mengambil risiko masih layak dilakukan.
"Tapi terlahir dalam uang, itu adalah 'kemampuan' lain. Apakah dia tidak diizinkan untuk menggunakannya?".

"Lalu apakah mengantisipasi dan mematikannya juga tidak dihitung sebagai 'kemampuan'?".
"Fufu. Itu memang benar".
Sakayanagi tertawa seakan terpesona dan mengetuk tongkatnya dengan ringan sekali.
"Aku tidak pernah menyukai peraturan sekolah yang memungkinkanmu menghemat 20 juta poin untuk naik ke Kelas A. Jika memungkinkan, aku ingin merevisi sistem itu sendiri. Yah, bahkan seandainya sistem ini tidak akan ada lagi di masa depan, masih tidak berlaku untukmu tahun pertama meskipun ".
Sebagai ukuran sekolah ini, Sakayanagi dan tahun-tahun ke-1 lainnya telah dibuat sadar akan peraturan ini.

Mengambil kemungkinan bahwa ada siswa berhitung untuk menghemat 20 juta poin menjadi pertimbangan, mereka tidak dapat mencabutnya.
"Tapi aku dengar belum ada satu siswa pun yang mampu menghemat 20 juta poin secara mandiri. Aku tidak percaya kamu perlu khawatir tentang aturan itu jika tidak lebih dari sekadar formalitas".
"Itu hanya berarti kamu tidak bisa menabung sebanyak itu sendirian".
"Tidak ada artinya untuk menabung sebagai kelas. Ada strategi mengirim seseorang ke kelas musuh sebagai mata-mata dan ada siswa yang takut itu tapi itu tidak terlalu realistis. Bahkan jika salah satu kelas bawah mengirim sendiri ke kelas atas, setelah mereka menjadi bagian dari Kelas A yang istimewa, mereka hanya akan berakhir sebagai pengkhianat ".

"Itu benar. Tidak ada yang bisa ditemukan untuk keluar dari jalanmu untuk merobohkan kelas yang kuat. Tapi kamu tidak bisa mengesampingkan para siswa dengan rasa keadilan yang kuat bertindak demi rekan-rekan mereka".
"Kurasa kamu benar. Tapi tentu saja kelas atas juga tidak akan membayar informasi kepada siswa yang baru saja bergabung dengan mereka. Selain itu, dalam ujian sekolah, kekurangan yang terjadi mungkin kembali ke menggigitmu. Jika kamu sengaja menyabotase kelasmu, kamu sendiri akan diusir ".
Memahami bahwa Sakayanagi telah sepenuhnya memahami sistem, Nagumo mengangguk puas.
"Aku hanya akan memberimu peringatan yang satu ini. Aku tidak menyukai sikap agresifmu, tetapi kamu akan tergila-gila jika kamu membuat musuh dari semua orang pada tahap ini, kamu tahu? Tidakkah kamu pikir lebih baik untuk mendapatkan kepercayaan dari lingkunganmu terlebih dahulu? Ini masih belum terlambat. Membangun kepercayaan ".

"Dan menggunakan kepercayaan itu sebagai senjata untuk memastikan kemenangan?".
"Ini strategi yang paling efisien".
Pengkhianatan dari seseorang yang kamu yakini tidak akan pernah mengkhianatimu. Itu akan menjadi serangan yang akan lebih dari cukup untuk menyebabkan kerusakan kritis.
"Tetapi jika kamu mengatakan untuk membangun kepercayaan, barangkali kamu terlalu cepat membuang kepercayaan yang sudah kamu jalin, Ketua? Seperti yang kamu katakan, tidakkah kamu pikir akan jauh lebih efektif untuk menggunakannya di akhir?".

Deklarasi perang melawan mantan ketua OSIS selama kamp pelatihan. Dan pengkhianatan kepercayaan itu.
"Aku membuang kepercayaan itu?"
Menanggapi kata-kata Sakayanagi, Nagumo memberikan respon itu sambil terlihat seperti menahan tawa.
"Aku benar-benar kehilangan kepercayaan Horikita-senpai dan kepercayaan para siswa kelas 3 A. Tapi tidak ada yang berubah dalam hal tahun ke-2 dan 3 tahun lainnya. Tahun-tahun pertama akan segera memahami hal itu juga".
Tindakan keras Nagumo dan kesombongannya.

Untuk sesaat, itulah yang dipikirkan Sakayanagi tetapi dia segera berubah pikiran. Bahkan melanggar peraturan yang dia buat dengan Horikita Manabu sudah direncanakan sejak awal.
Ini mungkin merupakan kesepakatan yang telah dicapai oleh tahun ke-2 sebelumnya.
"Biarkan aku melakukan koreksi di sini, Sakayanagi. Aku mengakui bakatmu. Jika kamu ingin bergabung dengan OSIS kapan saja di masa depan, aku akan mengizinkannya".

"Terima kasih. Selain itu, aku senang aku datang ke sini hari ini. Aku bisa mempelajari orang macam apa kamu, Ketua OSIS Nagumo. Setidaknya, aku senang mengetahui bahwa kamu dan aku lebih mirip daripada aku pernah bersama Ketua OSIS Horikita ".
Dengan sopan menundukkan kepalanya, Sakayanagi meninggalkan ruang OSIS. Dan ketika dia melakukannya, Nagumo segera mengikutinya.
"Kamu meninggalkan topimu".
"Ya ampun, terima kasih banyak."
Setelah mengambil topinya, Sakayanagi sekali lagi menundukkan kepalanya.

"Permisi".
"Sakayanagi, apa kamu akan tahu tentang Ayanokouji?"
Nagumo menanyakan pertanyaan yang tidak terduga itu.
"Ayanokouji ...? Aku agak akrab dengan nama itu. Dia tahun pertama, bukan?".
"Aku mengerti, tidak, itu bukan apa-apa".
Jika dia tidak tahu maka tidak ada alasan untuk membicarakannya, Nagumo mencoba mengakhiri percakapan dengan itu.

"Jika perlu, aku bisa menyelidikinya untukmu?".
Sakayanagi menawarkan bantuannya seolah mengambil langkah maju yang berani.
"Tidak, aku mengatakan sesuatu yang tidak perlu. Lupakan saja".
"Begitukah? Kemudian permisi dulu".

Ketika Sakayanagi berjalan pergi, dia bertemu dengan seorang siswi. Dia adalah seseorang yang bahkan Sakayanagi dengan jaringan sosialnya yang kecil menyadari: Kushida Kikyou dari Kelas C di tahun ke-1.
"Halo, Sakayanagi-san".
"Kebetulan, bukan? Apakah kamu, kebetulan, memiliki urusan di ruang OSIS?".
"Ya. Aku berpikir aku akan mendaftar untuk OSIS. Mungkinkah kamu sama, Sakayanagi-san?".
"Sesuatu di sepanjang garis itu. Maafkan aku".

"Sampai jumpa ~".
Sakayanagi merasa agak ragu bahwa Kushida ingin bergabung dengan OSIS pada saat seperti ini. Biasanya, seorang siswa kehormatan seperti dia bertujuan untuk menjadi anggota OSIS tidak akan keluar dari tempatnya. Tapi dia tidak yakin.
Gadis-gadis juga sangat menyadari tindakan Nagumo selama ujian khusus. Ini mungkin cerita yang berbeda untuk seorang siswa senior yang mengenal Nagumo dengan baik tetapi tidak akan aneh untuk tahun pertama untuk mencurigai tindakan Nagumo.

Jika dia sadar akan sifat asli Ayanokouji Kiyotaka dan sedang bersekongkol dengannya maka ada kemungkinan dia dikirim untuk menyelidiki Nagumo.
Tapi mengetahui kepribadian Ayanokouji, dia tidak akan sembarangan terlibat dengan Nagumo pada tahap ini.
Kushida Kikyou.
Belum ada rumor buruk tentang dirinya. Dia bukan apa-apa tapi baik hati.
"Fufu. Itu persis seperti orang yang tiba-tiba berubah menjadi jahat".
Paling tidak, Sakayanagi tidak percaya bahwa dia murni baik.
(Chapter 1 end).

Lanjut baca ke classroom of elite volume 9 chapter 2


Sekian Classroom of elite vol 9 chapter 1 bahasa indonesia.Silahkan baca chapter lainya dari light novel Classroom of elite hanya di fadhilahyusup.blogspot.com.
Terima kasih telah membaca dan jangan lupa untuk share blog ini ke teman-teman.

Classrooom of elite volume 9 Monolog Ichiose Honami bahasa indonesia

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e Vol. 9

Prolog
Monolog Ichinose Honami

Diterjemahkan : Nur fadhilah yusup

  Aku tidak pernah menganggap diriku sebagai 'orang baik' atau 'orang jahat'.
Aku suka berpikir aku telah berhasil menjadi 'diriku yang jujur', seperti yang diinginkan ibuku.
Aku memiliki kehidupan yang nyaman di sekolah dasar dan sekolah menengah. Aku punya banyak teman, baik laki-laki maupun perempuan.
Aku menemukan olahraga agak sulit tetapi aku melakukan upaya sebanyak didalamnya seperti aku melakukan kegiatan studiku.
Pada saat aku masih kelas 3 di sekolah menengah, aku bahkan bisa mendapatkan gelar ketua OSIS yang kurindukan.

Aku bahkan ditawari sekolah di sekolah menengah swasta dengan beasiswa.
Kehidupan sekolah yang menyenangkan. Kehidupan pribadi yang bahagia.
Tapi ........ aku membuat satu kesalahan.
Kesalahan yang tidak pernah bisa dimaafkan, kesalahan yang seharusnya tidak pernah kulakukan.

Wajah marah ibuku, yang telah jatuh sakit, dibuat pada saat itu.
Air matanya pada saat itu.
Wajah pahit yang dibuat oleh adik perempuanku setelah disakiti dan tinggal tidak lebih sebagai cangkang dari dirinya sendiri.
Aku tidak pernah bisa melupakannya.
Bahkan sekarang, aku sesekali mengingat momen itu.
Jari-jariku yang gemetar.
Tubuhku yang gemetar.
Hati berwarna hitam.

Aku menyia-nyiakan setengah dari tahun ketiga sekolah menengahku dan aku akhirnya menjadi tertutup selama setengah tahun.
Tetapi pada hari tertentu, itu berakhir.
Ketika aku belajar tentang sekolah ini, aku merasa perlu untuk mengakhiri itu.
Untuk membawa kembali senyum ibuku dan adik perempuanku.
Itu sebabnya aku tidak akan lari dari 'jawabanku' sendiri.
Aku akan menghadapinya langsung.

Ya, itu sumpah yang aku katakan.

Tapi---

Di sekolah yang kuikuti saat merangkul mimpiku, aku dihadapkan dengan pengadilan.
Aku menemukan surat dan itu membuatku membeku.
Di sekitarku, teman sekelasku berbalik ke arahku dengan tatapan ingin tahu.
Aku membaca isi surat itu berulang kali.
Dan tidak peduli berapa kali aku membacanya, kata-kata itu tidak berubah.

'Ichinose Honami adalah penjahat'.

Gadis itu merasa sangat gugup sejak lama, jauh sebelum insiden itu terjadi.
Di ruang OSIS pada hari libur.
"Tahun pertama, Kelas B, Ichinose Honami, ya?".
"Iya ".
Dia meremas suaranya yang keluar dari tenggorokannya.
Ekspresi Ichinose Honami agak tegang ketika dia menghadap Wakil Ketua OSIS Nagumo.

Wawancara khusus satu-satu.
"Apa yang dikatakan ketua OSIS?".
"Itu masih belum waktunya ...".
Ichinose, yang ingin bergabung dengan OSIS, berdiri di depan pintu yang menuju ke OSIS tidak lama setelah mendaftar.
Namun, Ketua OSIS Horikita mewawancarai Ichinose dan menolak permohonannya untuk masuk OSIS.
Ichinose, yang sangat menginginkan tempat di OSIS, merasa kecewa pada itu tetapi setelah mendengar keadaannya, Wakil ketua OSIS Nagumo mendekatinya.

Ada tiga alasan di balik itu.

Salah satunya adalah bahwa dia dari Kelas B, seperti Nagumo sendiri, dari Kelas A.

Yang lain adalah kemampuan akademisnya tidak ada yang luar biasa.

Dan alasan terakhir adalah dia memenuhi syarat sebagai orang yang sangat cantik. Sesuatu yang Nagumo cari dari lawan jenis.

Ini terutama karena Ichinose memenuhi kriteria terakhir itu. Dua yang pertama tidak lebih dari bonus.
Yang penting adalah apakah dia layak di sisinya sebagai milik pribadinya.
"Aku mendengarmu berada di OSIS, dan ketua OSIS tidak kurang, selama sekolah menengah?".
"Ya, itu sebabnya aku ingin bergabung dengan OSIS di sini di sekolah ini juga".

Ichinose mengatakan yang sebenarnya. Dan juga kebohongan.
"Aku dengar dari guru wali kelasmu, Hoshinomiya-sensei. Sepertinya hasil pada ujian masukmu juga luar biasa".
"Terima kasih banyak".
Dia dengan patuh menerima pujiannya.

Tapi dia tidak bisa melihat Nagumo di matanya.
"Sejujurnya, kamu cukup sesuatu".
"Tapi ... Ketua OSIS Horikita tidak mengakuiku .......".
Ichinose, dengan senyum pahit, merendahkan dirinya.
Itu karena dia mengira dia akan bisa bergabung dengan OSIS.

Meski begitu, tetap ada sedikit senyum.
Karena dia merasa bahwa dia tidak akan memberinya kesan yang baik di sini dengan depresi.
"Itu karena Ketua Horikita adalah orang yang ketat. Kemungkinannya, dia sudah menolakmu karena kamu tidak di Kelas A. Pria itu sangat menekankan status".
"Aku mengerti..........".
Itu adalah kebohongan yang Nagumo katakan.

Pada pandangan pertama, Horikita Manabu terlihat seperti orang yang terobsesi dengan status seperti itu. Namun, kebenaran adalah kebalikannya.
Dia menilai orang apakah mereka berasal dari Kelas D atau Kelas A dan dia adalah tipe orang yang mengevaluasi bakat.
Tapi bagi Ichinose, yang ditolak, kata-kata Nagumo terdengar seperti kebenaran.
"Aku ingin tahu apakah aku harus dipromosikan ke Kelas A untuk bergabung dengan OSIS?".

"Aku tidak tahu tentang itu. Bahkan jika kamu dipromosikan ke Kelas A, Ketus Horikita mungkin atau tidak mungkin mengakuimu. Dengan kata lain, Ichinose, kamu tidak dianggap setara dari saat kamu mendaftar di sini. Tidak peduli seberapa banyak usaha yang kamu lakukan sekarang, Ketua Horikita tidak akan pernah menerima siswa yang terjebak dengan label Kelas B ".
Saat pengumuman kejam itu, senyum yang tersisa di wajah Ichinose lenyap.
"T-Tapi kamu di Kelas B kan, Nagumo-senpai? Dan kamu masih wakil ketua jadi itu berarti ---".
Nagumo segera memadamkan harapan sekejap itu.

"Dalam kasusku ada dua alasan. Salah satunya adalah bahwa aku bergabung dengan OSIS sebelum Ketua Horikita berkuasa. Dengan kata lain, itu selama pemerintahan ketua OSIS tahun ke-3 tahun lalu. Tapi saat itu, Wakil Ketua Horikita sendiri keberatan dengan penunjukanku sebagai OSIS sampai akhir yang pahit ".
Ekspresi Ichinose menjadi gelap.
Melihat itu, Nagumo merasakan kegembiraan di dalam hatinya.

Dia memutuskan bahwa dia pasti akan menyuruh Ichinose diangkat menjadi OSIS.

Dan bahwa dia akan mencintainya seolah-olah dia adalah milik pribadinya sendiri.

"Satu hal lagi, aku menyadari betapa bakat yang kumiliki. Aku bangga mengatakan aku adalah seseorang yang biasanya ditugaskan ke Kelas A. Itulah mengapa ketika aku mendaftar OSIS, aku mengaku kebenaran penuh di balik penugasanku ke Kelas B. Tanpa menahan apapun ".
"Mengakui .....?".

"Ya. Aku membuktikan bahwa ketika datang ke kemampuan, aku tidak kalah dengan Kelas A. Yang menghasilkan posisiku saat ini".
"Pengakuan dari penyebab itu ..... apa itu untukmu, Nagumo-senpai?".
Pada kata-kata itu, Nagumo dalam hati menyeringai.

"Maaf tapi aku tidak punya niat untuk menjawabnya. Saat ini, yang dipertanyakan adalah dirimu, Ichinose".
"Aku.....?".
"Aku belum cukup yakin. Biasanya, akan aneh bagimu untuk tidak berada di Kelas A. Nilaimu luar biasa, tidak ada yang salah dengan kemampuan hubunganmu dengan orang lain. Dan kamu pernah jadi ketua OSIS. Namun mengapa Kelas B? Pasti ada alasan untuk itu ".
Ichinose tidak bisa menyembunyikan kegelisahannya, tidak ketika Nagumo dengan licik menunjukkannya.

Tapi ini hanyalah sesuatu yang Nagumo berhipotesis berdasarkan informasi yang dia peroleh dari guru wali kelas Ichinose, Hoshinomiya.
"Katakan padaku apa yang kau pikir bisa menjadi alasannya. Dan jika aku menganggapmu sebagai siswa yang layak untuk Kelas A maka aku akan bertanggung jawab dan menerimamu ke dalam OSIS".
"Apakah itu mungkin?".
"Kewenangan Ketua Horikita adalah mutlak. Tapi apa yang terjadi pada OSIS setelah Horikita-senpai lulusan? Jika tahun pertama baru tidak diperbolehkan maka tidak mungkin bagi OSIS untuk melatih para penerusnya. Orang yang akan bermasalah dengan itu akan menjadi Ketua OSIS masa depan, Aku, kan? ".

".....Aku rasa begitu.......".
"Seseorang yang tidak dapat menangkap peluang ini tidak memiliki tempat di OSIS".
Ichinose punya rahasia yang dia simpan.
Kenangan tentang dirinya yang bersembunyi di dalam kamarnya selama setengah tahun selama tahun ke-3 sekolah menengahnya kembali membanjir.
"Apa yang kukatakan di sini -----".

"Itu tidak akan tersebar, tentu saja. Rahasiamu adalah rahasia kami".
Masa lalu yang dia miliki tanpa memberitahu jiwa. Tapi, dia harus menghadapi masa lalunya.
Justru karena dia kehilangan kepercayaan orang lain bahwa dia perlu percaya pada orang lain.
"Aku ......... aku".
Ichinose membuka segalanya.

Tentang kesalahannya sendiri.


Lanjut baca ke classroom of elite volume 9 chapter 1


Sekian Classroom of elite vol 9 monolog bahasa indonesia.Silahkan baca chapter lainya dari light novel Classroom of elite hanya di fadhilahyusup.blogspot.com.
Terima kasih telah membaca dan jangan lupa untuk share blog ini ke teman-teman.


Download Light Novel Classroom of Elite volume 8 bahasa indonesia

Download Light Novel Classroom of Elite volume 7 bahasa indonesia

Halo semua sekarang saya akan membagikan light novel Classroom of elite atau Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e volume 8 pdf yang bercerita tentang kamp pelatihan sekolah luar. Bagi yang ingin mendownload link pdf sudah ada di bawah. Pdf ini dibuat oleh Luizsec berdasarkan dari yang saya terjemahan di blog ini.
Download Light Novel Classroom of Elite volume 8 bahasa indonesia
Download Light Novel Classroom of Elite volume 8 bahasa indonesia PDF

Sinopsis Classroom of Elite :

SMA Kōdo Ikusei, sekolah bergengsi terkemuka dengan fasilitas mutakhir dimana hampir 100% murid masuk universitas atau mendapat pekerjaan. Para siswa di sana memiliki kebebasan untuk memakai gaya rambut dan membawa barang pribadi yang mereka inginkan. Kōdo Ikusei adalah sekolah yang mirip surga, tapi kenyataannya hanya murid yang paling unggul yang mendapat perlakuan baik.

Classroom of elite volume 8 Epilog bahasa indonesia

Youkoso Jitsuryoku Shijou Shugi no Kyoushitsu e volume 8

Epilog: Titik Buta


Diterjemahkan : Nur fadhilah yusup

Hari terakhir kamp pelatihan. Dengan kata lain, telah tiba bagi kelompok kami untuk diberi peringkat dalam ujian khusus ini. Satu minggu telah berlalu dan pada waktu itu, baik anak laki-laki dan perempuan dari seluruh tahun sekolah membuat sekitar 36 kelompok kecil telah pergi dengan urusan mereka sendiri. Ada kelompok di mana anggota telah berhasil berhasil memperdalam hubungan antara satu sama lain dan ada juga kelompok yang berada di ambang kehancuran.
Ada juga kelompok di mana anggota secara acuh tak melakukan apa yang perlu dilakukan tanpa perlu memperdalam hubungan antara satu sama lain.Pada awalnya, tak seorang pun di kelompok kami mengira kami akan saling berhadapan. Namun, pada akhirnya kami berhasil tumbuh lebih dekat satu sama lain, secara signifikan menjembatani jarak yang ada di antara kami. Tidak sempurna, tentu saja.

Yang terbaik, ini adalah kelompok darurat. Besok, kita akan menjadi musuh lagi. Kita hanya sementara bersekutu. Namun, masih ada rasa kesepian tertentu ketika ingat bahwa kegiatan kami bersama sebagai sebuah kelompok sudah berakhir.
"Kita telah melakukan apa yang perlu dilakukan untuk saat ini. Tidak peduli apa hasilnya, kelompok ini tidak menyesal".
"Aku juga berpikir begitu. Terima kasih telah menjadi pemimpin kami selama seminggu, Yukimura".
Ishizaki dan Keisei, keduanya atas kemauan mereka sendiri, mengulurkan tangan mereka dan saling berjabat tangan ringan.
"Tidak peduli apa hasilnya, mari lakukan yang terbaik".
"Aku akan mengandalkanmu".

Yang lain juga saling memuji dan saling berjabat tangan. Setelah itu, kami menuju ke kelas yang ditugaskan ke kelompok kami. Sejauh persatuan kita pergi, disana tidak ada yang perlu dikritik. Perhatian terbesar kami saat ini adalah bagaimana Kouenji akan bertindak.
Dia saat ini dengan tenang mengikuti kita. Tapi tidak ada yang tahu kapan kita akan kehilangan kendali atas dirinya.

Tahun ke-2 dan ke-3 dari kelompok kami sudah ada di sini jadi kami dengan panik mengambil tempat duduk kami. Setelah itu, bel berbunyi dan seorang guru masuk secara bersamaan untuk menjelaskan isi ujian kepada kami.
Meskipun kami adalah kelompok besar yang terdiri dari semua tahun sekolah, ujian itu sendiri akan diadakan berdasarkan kelompok kecil atau tahun sekolah kami.

Paling-paling, kelompok besar hanya akan berkontribusi pada peringkat keseluruhan kami. Tidak peduli seberapa luas sekolah luar ruangan itu, jika kita semua melakukan hal yang sama secara bersamaan maka itu tidak akan cukup.
Seperti yang diharapkan, ada empat topik yang dicakup oleh ujian dan tidak ada yang keluar dari biru.
'Zen'. 'Pidato'. 'Lari berurutan jarak jauh'. 'Ujian tertulis'. Ini adalah empat penilaian yang akan diadakan. Kami tahun pertama akan memulai dengan Zazen. Dan kemudian kita akan melanjutkan ke ujian tertulis. Kemudian lari jarak jauh dan akhirnya kami akan memberikan pidato kami.

Sebaliknya, tahun ke-2 memiliki awal yang lebih sulit dengan lari jarak jauh yang lebih dulu. Tahun ke-3 tampaknya dimulai dengan pidato mereka.

Part 1

Setelah sarapan, kami menuju ke dojo Zazen. Kami dibebaskan dari pembersihan pagi ini karena ujian akan dimulai segera.Semua anak laki-laki tahun pertama berkumpul di sini.
"Sekarang, mari kita mulai penilaian Zazen. Penilaian didasarkan pada dua kriteria. Tindakan dan tata kramamu setelah memasuki dojo ini dan kemiripan apa pun dari kerusuhan selama Zazen itu sendiri. Setelah Zazen, berdiri di ruang kelas yang ditugaskan sampai kalian diberi instruksi untuk penilaian berikutnya. Aku akan memanggil setiap siswa dan kita akan masuk dalam urutan itu. Berbaris dan kami akan mulai penilaian dalam urutan itu. Aku akan mulai sekarang. Kelas A, Katsuragi Kouhei. Kelas D, Ishizaki Daichi --- ".

Sang guru terus membacakan nama-nama itu. Setelah Katsuragi datang, Ishizaki,sebuah perintah yang tak terduga. Obrolan berasal dari para siswa di sekitar kita.
"Cepat, Ishizaki. Selanjutnya. Kelas 1 Kelas B, Beppu Ryouta".
Bingung, Ishizaki dengan panik menuju antrean.
"Jadi kita tidak akan pergi dengan perintah biasa ......".
Keisei panik dan cepat mempersiapkan dirinya. Aku akan mengakui ini bukan apa yang kita bayangkan. Kami telah melakukan Zazen berulang-ulang sepanjang minggu ini tetapi kami semua melakukannya dalam kelompok kecil kami sendiri.

Kami duduk di samping anggota kelompok yang kami pilih saat itu tetapi kali ini, sepertinya sekolah secara acak mengatur kami. Kita harus duduk di sebelah siswa yang tidak berada di zona nyaman kita.
Itu mungkin tampak sepele tapi sekarang, ketika dihadapkan dengan hal itu tiba-tiba, itu hanya menambah daftar rintangan. Upaya sekolah untuk mengguncang kami segera berdampak pada sebagian siswa.
Sebuah tangan besar bersandar pada bahu Keisei yang gelisah. Itu tangan Albert. Setelah menerima peringatan yang bersangkutan untuk menjaga dirinya tetap tenang, tampaknya Keisei berhasil mendapatkan kembali sebagian ketenangannya.

"Maaf. Jika aku seperti ini pada penilaian pertama, itu akan berdampak pada moral kelompok".
Keisei tidak memikirkan beban pemimpin sebagai titik negatif, tetapi lebih positif. Setelah itu, nama Keisei dipanggil dan dia dengan patuh menuju ke dojo.
Akhirnya, dari kelompok kami, aku dipanggil sebelum Albert sebagai orang kedua dari terakhir. Banyak guru berdiri di sekitar papan dan pena dojo. Terlebih lagi, mungkin untuk memastikan, ada hampir sejumlah kamera yang ditempatkan di dalam dojo.
Aku sudah punya dasar-dasar Zazen di kepalaku jadi aku tidak akan tergelincir.

Karena sistem penilaian sebagian besar didasarkan pada pemberian angka buruk, pertama-tama aku pastikan untuk mendapatkan nilai sempurna. Aku sudah menyimpulkan bahwa tidak ada alasan untuk menahan Zazen dan aku memutuskan bahwa aku pasti akan mendapatkan nilai sempurna di sini.
Agak jauh, Kouenji juga melakukan Zazen. Tidak ada satu kesalahan pun yang ditemukan dalam posturnya. Postur yang benar-benar indah. Dia terus menunjukkan postur yang sempurna.
Orang ini tidak pernah serius selama pelatihan, tetapi aku kira itulah yang diharapkan.

Kami menjaga agar mata kami tetap tertutup selama penilaian yang sebenarnya sehingga aku tidak dapat melihat detailnya tetapi tampaknya dia akan dapat melakukannya tanpa masalah.

Part 2

Setelah Zazen, semua orang mulai meninggalkan ruangan tanpa membuat obrolan kecil. Tentu saja, kita mungkin masih dinilai sampai kita berada di luar dojo itu sendiri. Sambil diawasi oleh para guru, siswa meninggalkan ruangan dan menuju ke ruang kelas yang ditugaskan seperti yang diinstruksikan.
Begitu semua orang di kelompok kami berkumpul di kelas, Keisei duduk seolah-olah lega.
"Kakiku merasa kebas melalui semuanya ......".
"Apakah kamu berhasil menahannya?".
Mungkin Ishizaki juga sama karena sambil mengusap kakinya, dia bertanya pada Keisei.

"Entah bagaimana. Tapi mungkin aku punya beberapa kesalahan".
"Yah, tidak ada gunanya menangisi susu yang tumpah. Tidak ada yang bisa kamu lakukan sekarang setelah selesai. Kau juga berpikir begitu, kan, Ayanokouji?".
Mengatakan itu, Hashimoto menatapku.
"Itu benar. Selanjutnya adalah ujian tertulis, keahlian khusus Keisei. Akan lebih baik untuk fokus pada itu sebagai gantinya".
Apa yang dia dengar dari Nagumo tadi malam pasti masih ada di pikiran Hashimoto. Tapi itu tidak berarti dia hanya akan langsung bertanya padaku tentang itu.
Karena Hashimoto bahkan tidak tahu bagian mana dari diriku yang Horikita lebih tua anggap spesial di tempat pertama.

Selain dari kami, dua kelompok kecil tahun pertama muncul. Salah satunya adalah kelompok yang dipimpin oleh Akito dan Ryuuen sebagai anggota. Aku bisa bilang Ishizaki dan Albert melihat Ryuuen.
Tapi daripada melihat kami, Ryuuen hanya duduk saja. Tidak berbicara dengan orang lain. Sendirian. Dia bagian dari kelompok tetapi pada saat yang sama, dia tidak. Dia memberikan perasaan terisolasi sepenuhnya.
"Itu aneh, kan?"
Di sampingku, Hashimoto berbisik seolah berbicara sendiri. Akan sangat mudah untuk mengabaikannya, tapi kurasa aku akan sedikit menghiburnya.
"Apa yang?".

"Aku sedang berbicara tentang mata Ishizaki dan Albert. Mereka sedang melihat seseorang yang mereka benci tapi aku hanya tidak merasakan itu dari mereka. Ini hampir seperti hewan peliharaan yang dibuang oleh tuan mereka, menatapnya dengan mata sedih" .
"Aku tidak begitu mengerti. Bukankah Ishizaki dan yang lainnya memulai pertarungan setelah bosan dengan tirani Ryuuen?".
"Itu benar tapi ...... mungkin saja, ada sesuatu yang lain di balik kejatuhan Ryuuen?".
Hashimoto tidak memiliki satu pun bukti yang menghubungkanku dengan Ryuuen. Namun, dengan mempertimbangkan minat Nagumo pada Ryuuen, tidak aneh kalau pikirannya secara paksa membawanya ke sana.

"Tidak tahu ...... aku tidak akrab dengan urusan kelas lain".
"Aku mengerti. Maaf tentang membicarakan topik yang aneh".
Tidak terlalu lama setelah itu, setelah 10 menit istirahat berakhir, kami pindah ke bagian tes tertulis dari ujian. Tidak ada yang istimewa tentang hal itu. Hal-hal yang kami pelajari selama kamp pelatihan adalah hal-hal yang kami uji.
Selama aku mendapatkan hal-hal mendasar, aku pasti bisa mendapatkan nilai sempurna tetapi untuk seorang siswa yang berjuang, 50 ~ 70 persen akan menjadi benar. Aku ingin tahu apa yang harus aku lakukan .....

Sementara semua orang memberikan semuanya dalam ujian ini, aku mencoba mencari tahu berapa banyak poin yang harus aku hilangkan. Aku tidak berpikir mereka akan mengumumkan hasil individu tetapi tidak terlalu diinginkan untuk membiarkan sekolah melihatku mendapatkan nilai sempurna. Sudah ada terlalu banyak siswa yang mencoba mengeluarkanku baru-baru ini. Aku tidak berbohong ketika aku mengatakan aku ingin menahan diri dari mendapatkan skor tinggi.
Dan kemudian aku mencapai kesimpulan.
Aku memutuskan untuk dengan sengaja mendapatkan pertanyaan yang tampaknya salah sulit. Ini berarti akan sulit bagiku untuk mendapatkan lebih tinggi dari 95 persen. Setelah aku selesai menuliskan semua jawaban, aku merasa ingin melihat keluar jendela. Tapi itu akan merepotkan jika mereka pikir aku curang jadi aku memilih untuk diam-diam menutup mataku dan menunggu akhirnya.

Setelah tes selesai, kelompok-kelompok itu sekali lagi berkumpul dan kami menilai diri sendiri. Yah, itu tidak seperti apa pun akan berubah hanya karena kita harus menilai diri kita sendiri tetapi aku tidak bisa tidak bertanya-tanya apakah aku menjawab pertanyaan itu dengan benar atau salah.
Aku kira mengubah pemikiranmu tidak membantu sampai tingkat tertentu. Kami kehilangan satu orang meskipun sejak Kouenji meninggalkan kelas segera setelah ujian berakhir. Seperti biasa, Ishizaki tampaknya telah melewatkan banyak pertanyaan. Sepertinya aku benar untuk memastikannya.
Tetap saja, ujian tertulis itu sendiri agak mudah secara keseluruhan sehingga setiap kelompok harus mendapat nilai tinggi. Dan dari apa yang aku bisa lihat dari siswa lain kembali di dojo, tidak ada kesenjangan yang signifikan yang terbentuk di kedua 'Zazen' dan bagian 'Ujian tertulis'. Semua orang tampaknya melakukan Zazen dengan relatif baik.

Karena bagian 'Pidato' dan 'Zazen' melibatkan hanya menggunakan apa yang telah kita pelajari, itu tidak akan menimbulkan perbedaan poin selama mereka dilakukan dengan benar. Itu berarti bagian 'Lari jarak jauh' akan memiliki pengaruh paling besar pada peringkat grup dalam ujian ini.
Jika skor langsung diterjemahkan ke peringkat maka kelompok teratas harus memiliki 100 persen tetapi ....... nomor satu = 100 persen mungkin terlalu mudah. Waktu kita juga akan berdampak.
Misalnya, kamu masih dapat memperoleh poin tambahan bahkan jika kamu berada di posisi keenam selama waktumu baik.
Itu semua tergantung pada seberapa cepat kmau menyelesaikan dan seberapa tinggi peringkat yang kamu dapatkan. Ketika aku pergi keluar, aku melihat banyak van yang diparkir. Sepertinya mereka akan menggunakan van ini untuk membawa setiap siswa ke tempat mereka seharusnya menerima tongkat.

Kami menerima instruksi dari staf untuk masuk ke van. Persyaratan minimum untuk setiap siswa adalah untuk menjalankan setidaknya lebih dari 1,2 kilometer.

Tongkat itu dapat diberikan kepada siswa lain setiap 1,2 kilometer. Jika terjadi kecelakaan, siswa menjadi tidak dapat terus berlari atau tidak dapat memenuhi persyaratan minimum, mereka akan didiskualifikasi.
Setelah dengan hati-hati memberi tahu kami tentang ketiga hal itu, mereka menurunkan Keisei yang akan menjadi yang pertama berlari dan kemudian kami pergi.
Itu karena rencana kami adalah membuat siswa yang tidak pandai berlari lebih dulu. Keisei akan maju lebih dulu dan kemudian berikutnya adalah Sumida, Tokitou, dan Moriyama kelas B. Yahiko di peringkat kelima.

Itu karena fase pembukaan tidak akan memiliki terlalu banyak naik dan turun dan tidak ada banyak tekanan padamu untuk tidak terkejar.Kelima ini akan menjalankan panjang minimum 1,2 kilometer masing-masing. 6 kilometer total. Dan kemudian tongkat itu akan diteruskan ke Hashimoto dan kami akan memberinya semua miliknya dalam menjalankan 3,6 kilometer termasuk titik balik. Kemudian Albert akan mengambil tongkat dan berlari 1,2 kilometer sebelum menyerahkannya ke Ishizaki, yang kemudian akan berlari 3,6 kilometer. Aku akan baik-baik saja dengan mengambil alih setelah Albert tetapi Keisei bersikeras bahwa menghubungkan dengan teman sekelas akan membuat transisi berjalan lebih lancar. Kouenji hanya akan berlari sejauh 1,2 kilometer, jadi aku akan menyerahkan tongkat itu kepadanya setelah berlari sejauh 2,4 kilometer.

Itulah kesimpulan yang akhirnya dicapai Keisei. Alasan dia menempatkan Kouenji terakhir adalah untuk menggiringnya ke suasana hati dengan memancingnya dengan gol plus untuk meredakan kecemasan tentang dia tidak membawa tongkat.
Dalam kasus yang dia pegang, kita mungkin akan dipukul dengan nilai buruk jika mereka tidak dapat menentukan siapa yang berlari lambat. Ishizaki kemudian turun dari van dan sekarang hanya ada aku, guru yang mengemudikan van dan Kouenji yang pergi.

Karena ada titik perubahan haluan untuk dipertimbangkan, itu tidak akan aneh bagi mereka untuk menurunkan kami terlebih dahulu tetapi sepertinya mereka menurunkan kami dalam urutan yang tepat di mana kami berjalan.

Yang tersisa sekarang adalah bagiku untuk berdiri sejauh 3,6 kilometer dari tujuan. Van mulai bergerak kembali ke arah kami berasal.
"Ayanokouji Boy, izinkan aku menanyakan ini secara langsung. Jika kita mendapatkan tempat pertama di lari jarak jauh, apa hasilnya secara keseluruhan?".
"... tidak mungkin aku tahu bahwa bahkan jika kamu bertanya padaku. Pertama-tama, hasil ujian akan tergantung pada skor rata-rata dari kelompok besar kita. Semuanya bergantung pada seberapa baik senior kita dapat melakukan, kanan?".
Tidak peduli seberapa keras kita mencoba, jika sisanya tidak membawa berat badan mereka maka akan sulit bagi kita untuk mengamankan tempat pertama.
“Jadi kamu tidak akan mengatakan ada kemungkinan kita berada di tempat pertama, bahkan sebagai sebuah kebohongan?”.
"Kamu bukan tipe pria yang bisa aku ceriakan dengan mengatakan itu, kan?".

"Aku bertanya-tanya tentang itu. Bagaimana kalau memberiku 1,2 kilometer jarakmu? Jika aku berlari dengan semua yang aku miliki maka ada kemungkinan yang sangat tinggi sisa grup akan menang".
Setelah bangun, Kouenji membisikkan itu ke telingaku.
"Apa yang merasukimu?".
"Hanya iseng. Aku mengatakan bahwa kehendakku ini bisa membantumu. Bukan hal buruk, kan?".
"Dengan kata lain, kamu mengatakan kamu akan bertanggung jawab untuk 2,4 kilometer dan memberi kami hasil?".
"Tidak perlu terlalu formal. Itu hanya keinginanku saja".

"Aku mengerti. Maaf tapi aku menolak. Aku tidak berniat untuk naik dan mengubah strategi Keisei sendiri".
"Fu. Fu. Fu. Benarkah? Itu sangat disayangkan".
Kouenji mengatakan itu dan kemudian kembali ke tempat duduknya.

Aku tidak tahu apa yang dia rencanakan tetapi aku tidak berniat mengambil risiko. Jika dia membantu kita dengan iseng maka itu berarti dia bisa menahan diri selama lari itu sendiri dengan tingkah yang lain. Satu-satunya hal yang Kouenji berjanji lakukan adalah menjalankan jarak minimum yang diperlukan.
Dengan kata lain, dia mungkin akan menahan diri begitu dia berlari sejauh 1,2 kilometer lagi. Buktinya terletak pada bagaimana dia menyingkirkanku ketika aku bertanya apakah dia akan bertanggung jawab atau tidak.
Selain itu, jika beberapa masalah terjadi karena panggilan yang kubuat maka itu dapat menarik perhatianku.

"Sepertinya kamu lebih tajam dari yang kukira. Tapi pada saat yang sama, kamu juga orang yang membosankan".
Jika evaluasiku ini membuatnya memperlakukanku dengan cara yang sama seperti dia memperlakukan siswa lain, maka itu adalah sesuatu yang harus disyukuri. Aku turun dari van dan menunggu 3,6 kilometer jauhnya dari tujuan untuk Ishizaki.
"Hei, Ayanokouji-kun".
Tentu saja, ada juga anak laki-laki lain di tempat ini dan Hirata adalah orang yang memanggil namaku.
"Kamu bukan jangkar(orang terakhir)?"
"Ya. Kouenji akan mengambil alih setelah aku. Bagaimana denganmu? Pergi dengan Sudou?".

"Ya. Lagi pula, dia terlihat seperti ingin berlari. Tapi dengan 15 orang, hal-hal tidak selalu berjalan sesuai keinginanmu".
Saat ini, untuk 1,2 kilometer terakhir, persaingan Sudou dengan Kouenji mungkin mencapai puncaknya.
"Aku pribadi lebih suka memiliki lebih banyak orang. Ini akan menjadi sedikit lebih mudah".
"Ngomong-ngomong, mari lakukan yang terbaik. Karena selama kita melewati batas, tidak ada yang akan dikeluarkan".
"Ya".
Sementara kami menunggu, semua orang bebas untuk mengobrol atau tetap diam. Karena titik-titik pasokan air terletak setiap 1,2 kilometer, kamu juga dapat pergi dan mengambil minuman.

Nah, jika kamu minum air sebelum kamu lari kamu berisiko mendapatkan sakit perut meskipun ..... Seorang siswa tunggal, benar-benar mengabaikan kekhawatiranku, air harum dari botol.
"Ahh --- aku mulai gugup ...".
Murid itu berbisik sebelum berbalik dan mengunci mata denganku. Itu Profesor.
Dia mendekatiku. Mungkin dia ingin seseorang untuk diajak bicara.
"Jadi kamu dalam posisi ini juga, Ayanokouji-kun".
"A-Ayanokouji-kun? Di posisi ini ....?".

Aku tidak bisa mempercayai telingaku tentang cara bicara Profesor. Profesor biasa akan memanggil dengan 'Ayanokouji-dono ~ Kau telah ditempatkan di lokasi ini juga ~' atau sesuatu seperti itu.
"Ahh ... tidak, aku berhenti berbicara seperti itu. Pertama aku melakukannya untuk meniru karakter tetapi setelah mereka memperingatkanku selama Zazen, kupikir aku akan berhenti melakukannya".
"A-aku mengerti".
Aku tidak bisa menyembunyikan keterkejutanku pada pidato normal Profesor yang tidak cocok. Sepertinya dia kehilangan individualitasnya. Dia memberiku kesan sebagai Pelajar A.

Setelah itu, aku melakukan percakapan bolak-balik yang normal dengan Profesor, tetapi jujur saja, aku hampir tidak dapat mengingatnya.Hanya mengubah cara bicaramu dapat mengubah banyak hal jadi tidak ada yang tahu.
Ngomong-ngomong, aku bertanya-tanya apakah Keisei berhasil dengan tongkatnya. Tidak peduli berapa lama, yang penting adalah tetap di balapan.
Ini mungkin tidak terdengar bagus tapi bahkan jika kelompok besar kami datang dalam posisi terakhir dan kelompok kami jatuh di bawah garis batas, masih tidak ada peluang bahaya apa pun yang datang ke arahku.
Tapi aku benar-benar berpikir itu akan lebih baik jika tidak ada yang diusir. Aku bertanya-tanya berapa menit telah berlalu tetapi akhirnya, aku dapat melihat seorang siswa datang. Tapi dia ternyata berasal dari kelompok Kanzaki daripada Ishizaki.

Satu per satu, siswa terus berdatangan setelah itu. Ishizaki berada di posisi keempat setelah perjuangan keras melawan pelari di tempat ketiga.
"Hah, haaah. Ambillah, Ayanokouji! Dapatkan tempat pertama!".
Dia berteriak dan menyerahkan tongkat itu kepadaku. Bisa atau tidaknya kita bisa memimpin tergantung pada Kouenji tapi aku diam-diam menerimanya dan mulai berlari.
"Aku akan membunuhmu jika kamu menahan diri!".
Setelah menyerahkan tongkat itu, Ishizaki meneriakkan itu padaku dengan kekuatan terakhirnya sebelum jatuh. Aku kira itu wajar karena ia barusaja berlari lebih dari 3 kilometer melalui daerah pegunungan.

Aku memutuskan untuk perlahan-lahan menjembatani kesenjangan antara aku dan yang di depan dengan berlari lebih cepat daripada orang-orang di sekitarku sementara tidak membiarkan itu mempengaruhi pernapasanku. Daripada aku menyerang mereka dengan berlari dengan cepat, aku membiarkan stamina mereka gagal sebelum menyusul mereka. Dengan begitu, lebih mudah membodohi mereka dengan berpikir mereka dikalahkan karena mereka lambat.
Meskipun pasang surut, jarak sekitar 2 kilometer tidak cukup untuk membuatku terengah-engah. Dan seperti itu, aku akhirnya menyalip satu pelari dan berakhir di posisi ketiga, tidak terlalu jauh dari tempat kedua. Lalu aku menyerahkan tongkat itu ke Kouenji.
Tongkat yang melewati sembilan tangan sebelum mencapai titik ini. Nasibnya sekarang tergantung pada pria di depanku.

"Sekarang, mari kita sedikit berkeringat".
Menyikat kembali rambutnya, Kouenji menerima tongkat dan mulai berlari dengan ekspresi polos di wajahnya. Dia mungkin tidak melakukan yang terbaik tapi dia lebih dari cukup cepat.
Jika sudah seperti ini maka itu akan baik-baik saja. Tentu saja, itu hanya jika dia tidak mulai berjalan begitu dia keluar dari pandangan kita. Setelah itu, meski membuat kami khawatir, Kouenji berhasil mencapai tujuan dan menempati peringkat kedua.
Aku tidak tahu apakah dia tidak bisa mengikuti pelari di tempat pertama atau hanya tidak peduli. Mungkin yang terakhir.

Pidato yang akan terjadi setelah balapan ini mungkin masih menjadi neraka di atas semua yang lain untuk tahun-tahun pertama. Karena mereka harus berbicara setelah kehabisan tenaga di sini.
Namun, kamu bisa mengatakan tidak ada hal lain yang sangat penting tentang hal itu. Karena meskipun Kouenji memiliki bakat dramatis, aku yakin orang lain akan bisa mengatasi ini dengan aman.

Part 3

Sama seperti itu, hari ujian panjang kita berakhir. Kelompok, tidak, seluruh tubuh siswa lelah. Kelompok kami pasti akan mendapat peringkat yang jauh lebih tinggi dari yang kami harapkan di awal.
Selama skor rata-rata mendukung kami, kelompok kami pasti akan memiliki lebih dari satu peluang bagus. Sisanya tergantung pada seberapa baik grup Nagumo dan grup tahun ke-3 tampil.
Paling tidak kita harus berada di atas rata-rata. Sama seperti hari pertama kami di sini, semua anak laki-laki berkumpul di dalam gedung olahraga.Setelah itu, para gadis juga mulai berkumpul. Hasil ujian khusus untuk anak laki-laki dan perempuan mungkin akan diumumkan sekarang.

Sudah hampir jam 5 sore. Mungkin akan larut malam pada saat kami kembali ke sekolah.
"Kalian semua melakukan dengan baik dalam delapan hari terakhir dari kamp pelatihan ini. Isi ujian berbeda tentu saja, tapi ini adalah ujian khusus yang terjadi setiap beberapa tahun. Secara keseluruhan, kalian semua melakukan lebih baik daripada siswa yang mengambil khusus ini terakhir kali. Aku kira kalian dapat mengatur sifat kalian untuk memiliki kerja sama tim yang lebih baik ".
Orang tua yang belum pernah kulihat sebelumnya mengumumkan semua itu dengan senyum konstan di wajahnya. Sepertinya dia yang bertanggung jawab atas kamp pelatihan ini.
"Pertama-tama, aku akan mengumumkan hasilnya. Untuk anak laki-laki, semua kelompok di atas rata-rata yang ditetapkan oleh sekolah dan jadi tidak akan ada pengusiran".
Saat itu diumumkan, aku bisa mendengar anak-anak bernapas lega.
"Aku mengerti, jadi tidak ada pengusiran ......".

Menepuk dadanya sendiri, Keisei menghela nafas. Ishizaki dengan ringan menyentuh punggungnya.
"Tidak pernah sekalipun mengira kita akan diusir. Karena kita membidik tempat pertama".
"Ya".

Tidak peduli apa perasaanmu, fakta bahwa kami menghindari pengusiran adalah hal yang signifikan. Namun, sesuatu tentang cara lelaki tua itu mengutarakannya kelihatannya.  Jika tidak ada pengusiran di antara seluruh siswa maka tidak ada alasan untuk mengatakan 'anak laki-laki' khususnya. Dengan kata lain---
"Sedangkan untuk kelompok anak laki-laki yang ditempatkan pertama, aku hanya akan mengumumkan nama pemimpin tahun ke-3. Untuk 1, 2 dan 3 tahun dari kelompok itu, hadiah kalian akan dibagikan kepadamu di kemudian hari" .

Setelah menjelaskan itu, pria tua itu perlahan membaca namanya.
"Tahun ke-3, kelompok Kelas C. Ninomiya Kuranosuke-kun ditempatkan lebih dulu".
Pengumuman itu menyebabkan sebagian dari tahun ke-3 untuk merayakan. Aku tidak tahu grup yang mana itu untuk sesaat, tetapi aku segera menyadari bahwa itu adalah grup dari Horikita yang lebih tua.
Tampaknya Horikita yang lebih tua telah mendominasi pertempuran melawan Nagumo.
"Kamu melakukannya, Horikita. Seperti yang diharapkan dari kamu".
Setelah itu, kelompok mulai dari tempat ke-2 ke tempat terakhir diumumkan tetapi untuk para senior itu hanya bonus. Fujimaki, tidak memperhatikan, memuji Horikita yang lebih tua.

"Oi, Yukimura. Kita yang ke-2. Kita berhasil!".
"Ya, itu melegakan. Itu benar-benar melegakan".
Aku tidak tahu cukup banyak karena mereka tidak mengumumkan perbedaan dalam poin tetapi Nagumo di tempat ke-2. Itu berarti sudah dekat tetapi dia kalah. Bahkan jika dia berada di posisi ke-2, itu masih berarti Nagumo kalah jadi dia agak diam. Itulah yang dipikirkan semua orang. Sejujurnya, aku tidak tahu taktik siapa yang akan menang dalam pertarungan ini. Mengapa? Karena aku tidak tertarik dengan itu.

Namun, Nagumo selalu tersenyum di sampingku tanpa menunjukkan tanda-tanda gelisah.

Ini bukan orang yang dengan menantang membuat tantangannya dan kalah. Aku kira itulah yang diharapkan. Karena pria ini telah melakukan sesuatu yang sangat 'jahat' di belakang layar.
"Tempat pertama aman. Selamat, Horikita-senpai. Seperti yang diharapkan darimu".
Nagumo mengangkat suaranya dan mengucapkan selamat pada Horikita yang lebih tua. Horikita yang lebih tua tidak menjawab atau merayakan, tetap diam selama sisa pengumuman.
Tidak, mungkin dia mulai merasakan sesuatu tentang ini.
"Kamu kalah, Nagumo".

Tahun ke-3 Fujimaki, yang tidak tahu apa-apa, mengatakan itu pada Nagumo. Mungkin dia merasa seperti dia baru saja merendahkan seorang junior pemula.
"Mari kita lihat, pengumuman hasil baru saja dimulai".
"Oh tolong, pertarungan sudah berakhir".
"Tentu, ini sudah berakhir untuk 'anak laki-laki'".
"Anak laki-laki? Anak perempuan tidak ada hubungannya dengan ini. Nagumo, itu aturannya, kan?".
"Ya, mereka tidak ada hubungannya dengan ini. Tidak ada hubungannya dengan pertarunganku melawan Horikita-senpai, itu adalah".

Ekspresi Fujimaki berubah suram setelah mendengar kata-kata samar itu dari Nagumo. Dia diam-diam mengamati Ishikura dari Kelas B tahun ke-3 dari sampingnya.
"Sekarang ..... selanjutnya aku akan mengumumkan hasil kelompok perempuan. Kelompok di tempat pertama adalah kelompok yang dipimpin oleh kelas 3 C Ayase Natsu-san".
Kali ini, sebagian gadis mulai merayakan. Kelompok kecil yang merupakan bagian dari kelompok besar tahun ketiga Ayase adalah kelompok yang dibangun di sekitar Kelas C Horikita dan Kushida. Mereka mungkin baru saja memenangkan cukup banyak poin untuk diri mereka sendiri. Tetapi setelah kegembiraan muncul masalah.
"Umm ..... ini sungguh malang tapi ada satu kelompok kecil yang jatuh di bawah rata-rata".
Baik anak laki-laki dan perempuan membeku di pengumuman itu. Para siswa yang sedang merayakan juga mulai diam.

Semua orang melakukan yang terbaik dalam ujian khusus dan bekerja keras untuk memastikan mereka berada di atas rata-rata. Namun, hasilnya terkadang bisa kejam. Ini berarti seseorang pasti akan diusir.

Pertanyaannya adalah apakah itu adalah tahun pertama atau siswa senior, atau mungkin keduanya. Belum ada kabar. Horikita yang lebih tua memandang Nagumo seolah-olah dia baru menyadari sesuatu.
Seolah-olah dia mencoba untuk mencari tahu alasan di balik senyuman melengkung konstan di wajahnya. Tapi ini sudah terlambat.
"Pertama, aku akan mengumumkan kelompok terendah ... itu kelompok yang dipimpin oleh Kelas 3 Ikari Momoko-san".

Semua anak laki-laki tidak tahu siapa yang ada di kelompok itu pada awalnya. Tapi mereka bisa mendengar teriakan yang datang dari beberapa gadis dan mereka mulai menyadari siapa yang termasuk dalam kelompok itu. Kelompok besar bawah telah diputuskan. Sekarang semuanya bertumpu pada kelompok kecil yang jatuh di bawah rata-rata.
Dalam skenario terburuk, mungkin ada pengusiran dari semua tiga tahun sekaligus.
"Sekarang, adapun kelompok yang jatuh di bawah rata-rata .....".
Kesunyian jatuh ke gedung olahraga seolah kami berada di tengah-tengah Zazen. Semua orang, ingin mengetahui hasil secepat mungkin, fokus pada mulut pria itu.

"Sama seperti sebelumnya, tahun ke-3 ---".
Dia membacanya. Dan gimnasium dibagi menjadi orang-orang yang mulai tersenyum dan mereka yang mulai gelisah.
"Pemimpin kelompok itu --- Ikari Momoko-san. Itu saja".
Saat yang dinyatakan, Nagumo mulai tertawa gembira seolah-olah dia telah menahan diri selama ini.
Waktu yang berlalu seperti kami dalam gerakan lambat kembali dilanjutkan.

Tetapi banyak siswa yang belum memahami situasinya. Nagumo tidak tertawa karena beberapa siswa yang wajahnya bahkan dia tidak tahu baru saja dikeluarkan. Semua ini berarti bahwa seorang siswa dari Kelas B tahun ketiga dikeluarkan, itu saja ... tapi dia tertawa karena itu tidak semua ada untuk itu.
"Apa yang kamu lakukan, Nagumo !?".
Tahun ke-3 Fujimaki dari Kelas A mendekatinya seolah dia baru menyadari apa yang terjadi. Horikita yang lebih tua tidak mengikutinya tetapi ekspresinya berubah suram.

"Pengumumannya masih berlanjut, senpai. Tolong tenanglah. Sekarang ini tidak ada hubungannya denganmu, Fujimaki-senpai. Kelas B dikeluarkan, itu saja. Bahkan, bukankah hebat kalau sainganmu jatuh ? ".
Dia menjawab dengan tawa sinis.

"Umm, tolong tetap diam. Ini benar-benar tidak menguntungkan tetapi dalam mengambil tanggung jawab, Ikari-san harus diusir. Selanjutnya, karena kelompok dapat memilih untuk pergi dengan tanggung jawab bersama, silakan berkonsultasi denganku nanti. Selanjutnya, aku akan mengumumkan kelompok perempuan mana yang mendapat tempat pertama ".
Meskipun mengatakan betapa tidak beruntungnya itu, pengumuman berlanjut dengan sungguh-sungguh. Namun, Horikita yang lebih tua tidak lagi peduli untuk mengambil posisi pertama. Dia terjebak di dalamnya seperti yang seharusnya. Justru karena dia orang yang luar biasa dan patut dicontoh, dia dihajar oleh Nagumo Miyabi. Sebuah serangan tak terduga.
"Ayanokouji, mengapa Fujimaki-senpai sangat marah ...? Seperti Nagumo-senpai katakan, pemimpin itu adalah murid dari Kelas B. Bukankah itu berita bagus untuk Kelas A?".
Keisei membisikkan keraguannya ke telingaku.
"Tidak, ini bukan tentang pemimpin. Aku pikir ini tentang siapa yang akan terseret bersamanya".

"Ehh?"
Kami diperintahkan untuk bubar dan ketika mereka mempersiapkan bus untuk perjalanan kembali, kami diberi waktu luang untuk mengganti pakaian kami. Nagumo berdiri dengan berani dan memanggil seorang gadis lajang.
"Ikari-senpai, tolong beritahu kami. Semua orang penasaran ingin tahu siapa yang akan kamu seret bersamamu".
Ikari, dari Kelas B tahun ke-3 dan dijadwalkan untuk dikeluarkan, tampak tenang. Sebaliknya, yang khawatir adalah gadis-gadis yang berbagi kelompok dengannya.

Kelompok Ikari sebagian besar terdiri dari Kelas B dan Kelas D. Tidak ada keraguan tentang itu, karena itu informasi yang diberikan oleh Asahina dan Kei.
Juga, di antara mereka ....... ada juga sosok satu-satunya peserta dari Kelas A, Tachibana Akane.
Aku melihat Horikita yang lebih tua. Dan aku kemudian memanggilnya perlahan di pikiranku.

Aku mengerti. Untuk memastikan kelulusanmu sebagai Kelas A, untuk bertindak melawan Nagumo, kau menginstruksikan para siswa Kelas A, baik laki-laki maupun perempuan, untuk tidak membiarkan seorang pun berakhir sebagai pemimpin, kan?

Karena jika kamu mempertahankan skor tetap, kamu tidak akan diusir. Namun, kamu tahu bahwa itu tidak akan menjadi pertahanan mutlak.
Itulah mengapa kamu menerima tantangan Nagumo dan mengatur panggung untuk pertarungan yang adil.
Untuk menahan 'kejahatan' di daerah khusus.
Dan juga kamu menghindari membuat interaaksi yang ceroboh dengan para gadis.
Untuk menurunkan risiko Nagumo mengambil keuntungan dari pembukaan itu dan menargetkan para gadis.
Cukup layak, kamu sudah kehabisan semua tindakan yang mungkin, aku akan mengakui itu.

Namun demikian, kebencian Nagumo bahkan melebihi itu.
Tidak perlu membicarakannya panjang lebar. Ujian khusus ini adalah perangkap yang Nagumo atur bahkan sekolah tidak menyadarinya.
Orang-orang yang terperangkap dalam perangkap sekarang mulai menyadari situasi mereka.
Ekspresi mereka, bahkan sekarang, telah memucat ke titik sepertinya mereka akan pingsan.

"Bukankah itu sudah jelas? Kamu mengganggu ketenangan grup kita, Kelas A Tachibana Akane-san".
Seakan membiarkan semua orang mendengar, Ikari meludahkannya dengan agresif.
"Nagumo ..... janji yang dibuat dengan Horikita adalah bahwa kita tidak akan melibatkan pihak ketiga, bukan!?".
Fujimaki mendekat, terlihat seperti akan memukul seseorang.
"Tunggu dulu. Aku tidak ada hubungannya dengan ini".

"Tak tahu malu!".
Sudah jelas dia akan marah. Tidak peduli siapa yang melihatnya, dia terlibat, adalah suasana hati transparansi yang dia ciptakan sendiri.
"Lalu, aku akan mengeluarkan pemberitahuan saling menjatuhkan".
Mengatakan itu acuh tak acuh, Ikari menuju ke para guru.
Pada saat yang sama, teman sekelas Ikari Ishikura juga mengikuti seolah-olah mereka saling menempel.
Tidak ada yang bisa membuat diri mereka mengakui hal itu.

Itu termasuk faksi Hashimoto juga.
"Tachibana-senpai memperlambat kelompok Ikari-senpai. Akibatnya, skor rata-rata jatuh di bawah batas, dan dia akan terseret juga. Bukankah sesederhana itu?".
Tidak seperti Fujimaki, Horikita yang lebih tua memanggil Tachibana, yang masih berdiri diam, sebelum mendekati Nagumo.
Sebagian dari tahun ke-3 pergi dengan ekspresi tak berdaya.
"Horikita-kun, aku minta maaf .......!".

"Tachibana, mengapa kamu tidak berkonsultasi denganku sebelumnya? Kamu seharusnya bisa memperhatikan kelainan itu".
"Itu ..... karena aku tahu itu hanya akan membebani Horikita-kun ........".
Tachibana meminta maaf sambil menangis.
Kemungkinan besar dia tidak menyadarinya pada awalnya. Fakta bahwa perangkap itu bermula dari saat kelompok-kelompok itu didirikan.
Namun, dengan berlalunya waktu dia pasti merasakannya. Fakta bahwa kelompok yang dia masuki adalah kelompok yang dimaksudkan untuk menyeret 'Tachibana'.

Dan Tachibana menantang ujian, mengharapkan keajaiban. Namun, seperti yang diharapkan, kenyataan itu kejam.
Tapi Tachibana juga, seharusnya memutuskan untuk menerima ini juga. Bahwa meskipun dia sendiri diusir, itu hanya akan berakhir dengan hilangnya 100 poin kelas.
"Persahabatan yang indah, atau mungkin cinta akan lebih cocok. Selamat, Horikita-senpai. Sekali lagi, tolong izinkan aku memberi pujian. Ini kekalahanku".
Nagumo memberikan pujiannya dengan nada yang hampir tidak terdengar seperti ucapan pecundang. Mungkin tidak ada satu orang pun yang mau menerimanya dengan penuh syukur.

"Ide yang fantastis, tidak, haruskah aku mengatakan itu adalah strategi yang diluar norma? Tidak ada seorang pun yang mampu membacaku. Horikita-senpai, itu termasuk dirimu juga".
Sambil tertawa terbahak-bahak, Nagumo tidak melepaskan serangan pada lawannya yang terluka.

"Tolong beritahu aku, Tachibana-senpai. Melaksanakan tugasmu sebagai bagian dari OSIS, dan begitu dekat dengan kelulusanmu sebagai Kelas A di tahun ke-3, bagaimana rasanya dikeluarkan? Juga Horikita-senpai, apa bagaiman perasaanmu saat ini? Tentunya kamu termakan oleh perasaan jengkel yang belum kamu rasakan sebelumnya? ".

Setelah kata-kata itu diarahkan padanya, Horikita yang lebih tua diam-diam bernafas.
"Mengapa kamu tidak menargetkanku?".

"Bahkan jika aku menggunakan strategi seperti ini melawanmu, senpai, aku tidak pernah mempertimbangkan untuk mengusirmu. Kau bisa menghentikanku dengan strategi yang tidak terduga dan aku takut itu. Tapi lebih dari itu, tidak seperti aku pernah pikir aku ingin mengusirmu, Horikita-senpai, sebaliknya, jika kamu akan diusir, kita tidak akan bisa bertemu lagi, kan? Dan itulah mengapa ketika aku memilih salah satu dari banyak, itu akhirnya menjadi Tachibana -senpai. Aku ingin melihat wajah seperti apa yang akan kamu buat ketika aku menyingkirkannya. "

Dia kemudian tertawa seolah mengatakan itu hanya rasa ingin tahu, minat murni.
"Kebijakanku berbeda darimu, tetapi aku mempercayaimu. Mengenai kompetisi kita, aku pikir kamu adalah tipe orang yang mampu menghadapiku secara langsung. Sepertinya aku salah".
Nagumo tidak bergeming menanggapi kata-kata itu dari Horikita.

"Kepercayaan serupa dengan poin pengalaman. Kamu mengumpulkannya dan secara bertahap tumbuh semakin besar. Bentuk utamanya, aku percaya, adalah keluarga. Jika kamu keluar pada malam hari dan kamu bertemu orang asing, kamu akan berhati-hati. Namun jika mereka ternyata adalah keluarga maka kamu akan lengah sepenuhnya. Aku akan mengatakan itu adalah sesuatu yang mirip dengan itu. Selama dua tahun ini, meskipun aku yakin Horikita-senpai tidak menyukaiku, aku mendapatkan tingkat kepercayaanmu. Nilai-nilai kami berbeda tetapi itu semua karena aku membuat janji-janji aku baik. Mengenai hubungan kita, aku mematuhi instruksimu dan mematuhi aturan. Namun demikian, kami berbicara tentang seorang senpai setajam dirimu , bukan berarti kamu mempercayaiku 100% kan? ".

Dia harus tahu setidaknya bahwa Horikita yang lebih tua telah memberikan instruksi untuk pertahanan dan juga fakta bahwa dia telah mengumpulkan informasi.
"Tapi ..... bahkan jika kamu meragukanku, itu tidak seperti kamu mampu mengambil inisiatif untuk mengkhianatiku, senpai".
Ini adalah salah satu poin keras dari pertahanan yang tidak agresif.
"Karena satu keingintahuan yang kamu pegang, kamu telah kehilangan banyak waktu, Nagumo".
"Hal-hal seperti kepercayaan, aku telah membuangnya sendiri. Untuk dipahami oleh senpai yang peduli pada juniornya".

Menjaga janji dan terus menepati janji.

Nagumo dengan mudah melapisi fondasi tersebut.
Kepercayaan dan rasa hormat. Untuk menginginkan pertarungan yang menghancurkan pagar seperti itu. Ini adalah tantangan dari Nagumo, yang berpikir seperti itu.
"Aku telah berhasil memahami modus operasimu dengan baik".
"Itu melegakan. Karena ini, paling-paling, masih pertempuran belaka".
Mengatakan itu, Nagumo bertanya.

"Jika perlu, aku hanya perlu mengusir sebanyak mungkin orang. Itu adalah modus operasi asli sekolah ini".
"Kamu sepertinya melanjutkan percakapan ini dengan asumsi bahwa Tachibana akan dikeluarkan".
Sementara lingkungannya panik, Horikita yang lebih tua sendiri dengan tenang melanjutkan pembicaraan.
"T-Tunggu, Horikita-kun!".
Teriakan Tachibana.

Tapi mata Horikita yang lebih tua sudah menunjukkan tekad yang kuat.
"Heh. Aku pikir itu akan menjadi seri tetapi apakah kamu benar-benar akan mengeluarkannya? Dengan waktu ini, sejumlah besar uang dan poin kelas, maksudku".
Pembatalan pengusiran.
Selama kriteria terpenuhi, itu adalah metode utama yang tersedia untuk digunakan oleh siapa saja.
"Tolong hentikan, aku mohon. Ketidakbergunaanku adalah tanggung jawabku sendiri ...... itulah sebabnya ----".
Tachibana berusaha mati-matian untuk menghentikannya.

Namun, sepertinya Fujimaki juga berbagi pendapat yang sama dengan Horikita yang lebih tua, saat dia berbicara kepada para siswa Kelas A.

"Sampai sekarang, alasan mengapa Kelas A bisa berfungsi sebagai Kelas A adalah sesuatu yang orang-orang di kelas pahami lebih baik daripada orang lain. Bukankah itu benar?".
"Itu tepat sekali, Horikita. Tidak perlu menahan, gunakan, gunakan itu".
Teman-teman kelas A-nya mengatakan itu pada saat yang sama.
"Apakah itu benar-benar baik, Horikita-senpai? Untuk tahun ke-3 untuk 'menyelamatkan' seorang yang dikeluarkan dengan waktu ini berarti Kelas A harus menyerahkan kursi mereka, kamu tahu?".

"Bahkan jika kita harus menyerah sekali, kita hanya perlu mengambilnya kembali. Menggunakan modus operasi sekolah ini yang kamu sebutkan".
"Begitukah? Yah, aku kira itu juga baik-baik saja".
Kemungkinan besar, mulai saat ini dan seterusnya, Miyabi akan dengan senang hati mendiskusikan strategi yang dia sendiri dirumuskan.

Tidak perlu bagiku untuk mendengarkan sesuatu yang sudah kuketahui tanpa perlu bertanya.
Aku mengambil jarak seolah-olah meninggalkan tempat ini. Itu karena tidak ada yang bisa kulakukan bahkan jika aku tinggal di sini lebih lama lagi.
Horikita dengan cemas mengamati situasi, keseluruhan ceritanya.
Dia menatap kakaknya dengan sangat saksama sehingga dia bahkan tidak menyadari keberadaanku.

Ketika aku meninggalkan gedung olahraga tanpa memikirkannya, Kei berdiri di sisi pintu masuk seolah-olah dia telah menungguku.
Ketika aku berjalan melewati koridor, dia mulai berjalan mengikutiku dengan sedikit keterlambatan.
"Ternyata persis seperti yang Kiyotaka katakan itu. Kamu benar-benar tahu. Tachibana-senpai itu akan menjadi target. Meskipun jika kita berbicara tentang pengusiran, orang lain selain Horikita-senpai seharusnya sesuai dengan RUU(Rancangan Undang-undang) ...... .. ".

"Aturan untuk ujian khusus ini. Begitu aku mendengar dewan siswa terlibat dalam konsepsi dan formasi mereka, aku pikir itu. Tentu saja siapa pun bisa cocok dengan RUU itu jika kita berbicara tentang menjadi sasaran. Tapi setelah pergi ke masalah mengatur perangkap skala besar ini. Jika dia berniat memberikan kinerja yang jauh lebih efektif maka target untuk itu akan menjadi sedikit terbatas. Satu-satunya siswa perempuan yang memiliki kontak luas dengannya adalah Tachibana setelah semua ".

Itu adalah kesimpulan yang kudapatkan setelah menghubungkan titik-titik dari informasi yang kuperoleh dari Kei, Ichinose dan Asahina.

Harmoni yang ajaib antara Nagumo dan Ishikura dari Kelas B di tahun ke-3 jelas mengisyaratkan hubungan antara keduanya.
Nagumo mengambil kendali di bawah sayapnya tidak hanya keseluruhan dari tahun ke-2 tetapi juga tahun ke-3 bukan Kelas A.
"Semua kelompok besar berkumpul bersama untuk mendapatkan skor rendah dan anggota kelompok yang dimiliki Tachibana pasti juga menahan diri. Dengan demikian, ini adalah tugas yang mudah untuk mendapatkan perbatasan".

Adalah bagaimana aku menjelaskannya tapi sepertinya masih ada sesuatu yang Kei tidak yakin.
"Tapi kenapa kamu menggunakan Kelas B? Meskipun itu akan baik-baik saja memiliki murid dari Kelas D menjadi pemimpin. Karena kamu menggunakan Kelas B, akhirnya Horikita-senpai masih Kelas A benar? Jika kamu ingin menyeretnya ke Kelas B bukankah itu yang seharusnya kamu lakukan? ".
Sudut pandang Kei memang bagus. Tentu saja, itu tepat sekali.

Jika aku akan melaksanakan strategi ini dengan ketetapan hati, maka aku seharusnya memlilh pemimpin dari Kelas D dan mengurangi kesenjangan antara Kelas A dan Kelas B dengan cara itu. Adalah apa yang kuanggap normal.

"Justru karena itu Kelas B bahwa ini mungkin. Jika Tachibana untuk menyelesaikan tugas ujian khusus dengan sempurna maka itu tidak akan menjadi tugas yang sederhana menyeretnya ke bawah. Kecuali tiga kelas lainnya, kecuali A, bergandengan tangan, itu bukan Pertimbangkan Kelas D, siapa yang kemungkinan untuk mencapai Kelas A adalah yang terendah saat ini, untuk naik bahkan oleh satu kelas, mereka dapat memutuskan, pada saat-saat terakhir, untuk menarik siswa dari Kelas C atau Kelas B. Tetapi jika seorang siswa dari Kelas B menjadi pemimpin, itu benar-benar tidak akan terjadi. Karena itu akan sia-sia untuk menarik siswa dari kelas bawah pada saat seperti ini ".

Di sisi lain, melihatnya dari perspektif Kelas D atau Kelas C, jika itu siswa dari Kelas A dan Kelas B yang dikeluarkan dan mereka runtuh, maka tentu saja mereka akan memilih bekerja sama dengan senang hati.
Dan kelompok Ikari, berbagi tujuan bersama, benar-benar menyalahkan Tachibana.
Jika terjadi sesuatu, mereka mungkin melecehkannya dengan jahat. Tachibana tidak bisa tidur pada malam hari dari keributan itu.
Sebagai hasil dari mematuhi instruksi Tachibana, nilai mereka tidak meningkat. Jika kamu hanya melihat hasil ujian khusus, meskipun itu biasa-biasa saja, jika mereka dapat menjebaknya karena telah menarik kaki mereka untuk seluruh minggu maka itu akan lebih dari cukup untuk menyeretnya ke bawah.

Jika ada permohonan, maka mereka akan berunding tetapi jika seluruh kelompok kecil menuntut bersama dan menegaskan bahwa dia telah menghalangi mereka di tempat-tempat di mana tidak ada yang akan melihat maka tidak akan ada pilihan selain untuk mengenali itu.

Tentu saja, itu akan menjadi teladan jahat tetapi ujian khusus sekolah luar ruangan yang akan berlangsung dalam waktu beberapa tahun harus memiliki beberapa amandemen yang dibuat untuk aturannya.

Dan seperti itu, strategi rumit Nagumo membuatnya terpukau dan berhasil melakukan tindakan terhadap pengusiran Tachibana.

"...... tapi, seperti, bagaimana dia bisa datang dengan strategi seperti ini. Jika aku adalah siswa Kelas B, aku benar-benar tidak akan bisa terus diusir demi rekan-rekanku. Di mana hadiah itu? ".
"Aku tidak tahu apa tepatnya hadiah itu, tapi setidaknya, Ikari tidak akan diusir."
"Ehh? Tapi, dia pemimpinnya kan?".

"Mereka mungkin memperkirakan bahwa Horikita yang lebih tua akan memanfaatkan itu. 20 juta poin dan 300 poin kelas. Jika itu dibayar, kamu dapat membatalkan pengusiran. Dengan kata lain, kamu dapat memperpanjang garis hidup. Itu karena dia akan memanfaatkan itu ".
"Entah bagaimana, aku tidak tahu apakah itu keuntungan atau tidak. Sebaliknya, bukankah itu kerugian?".
"Ini pukulan harus menghabiskan poin kelas tetapi jika Kelas A juga, memperpanjang garis hidup, maka jarak tidak akan terbentuk. Dibandingkan dengan itu, mereka tidak akan mempertahankan kerugian apapun sejauh kehilangan poin pribadi ".
"Apakah itu berarti Kelas B ke-3 'hanya yang kaya?".

"Tidak. Kondisi mutlak yang datang dengan Nagumo mengusulkan strategi ini adalah dia akan membayar semua poin pribadi. Jika dia tidak akan melakukan itu maka mereka mungkin tidak akan bekerja sama dengannya."

Mungkin, di bus, Nagumo melakukan kontak dengan Ishikura dan membayarnya 20 juta poin di muka. Buktinya ada pada Ikari, yang selalu tenang, dan Ishikura yang bertindak bersama Ikari itu.
"Tahun ke-2 disatukan. Jika dia mengumpulkan uang dari keseluruhan tahun ke-2 maka dia bahkan tidak perlu 50.000 poin per orang. Menyelamatkan satu pengusiran bahkan tidak akan mahal".
"Benar-benar cara bertarung yang kacau. Itu sama sekali tidak normal".
"Begitulah cara Nagumo Miyabi beroperasi, adalah apa itu".

Dia tidak memikirkan strategi setelah melihat ujian. Dia memikirkan strategi terlebih dahulu sebelum membuat ujian.

Kelas A, dipimpin oleh Horikita yang lebih tua, harus membayar total 20 juta poin pribadi sebagai satu kelas.

Kamu bisa mengatakan bahwa itu adalah jumlah kerusakan yang ekstrim.
Sebelum satu atau dua ujian khusus yang kemungkinan akan terjadi sebelum kelulusan, mereka telah kehilangan sejumlah besar uang.
Jika Horikita yang lebih tua diusir pada ujian berikutnya, maka kemungkinan besar, dia tidak akan punya cukup uang untuk dirinya sendiri.
Garis hidup akan gagal.

"Kita harus berpisah".
"Satu lagi, tolong beri tahu aku satu hal lagi".
Mungkin masih ada sesuatu yang membuatnya penasaran, karena Kei menghentikanku.
"Cara berpikir Nagumo-senpai, sepertinya tidak ada cara untuk menghentikan metode yang dia gunakan untuk mendorong Tachibana-senpai untuk diusir. Bagaimana aku harus mengatakannya, jebakan yang sempurna? Apakah itu sebabnya Kiyotaka tidak bergerak?" .

"Tidak ada keraguan bahwa itu adalah strategi yang cukup tangguh. Ini sudah cukup banyak skakmat saat dia membuat musuh masuk ke dalamnya".

Dia menetapkan panutan yang baik bahwa poin pribadi bisa menjadi senjata yang kuat.

"Jika aku kebetulan berada dalam situasi yang mirip dengan Tachibana-senpai ........? Jika itu adalah situasi di mana bahkan garis hidup tidak dapat digunakan? Seperti yang kupikir, pada saat seperti itu, tidak akan tidak mungkin untuk melakukan sesuatu? ".
Kei memintaku dengan lembut.

"Kamu bahkan tidak perlu mendengar balasanku, kamu sudah tahu bukan? Aku tidak akan membiarkanmu dikeluarkan. Tidak peduli metode apa yang harus kugunakan".

Setelah itu, Horikita Manabu membayar poin kelas dan poin pribadi yang Kelas A miliki dan memilih untuk memperpanjang garis hidup ke Tachibana Akane.
Dan seperti yang aku prediksi, Kelas B Ishikura juga memperpanjang garis hidup untuk Ikari.
Sebuah skenario yang tidak biasa di mana dua kelas menggunakan hak untuk memanfaatkan garis hidup pada saat yang sama terjadi. Dan juga dari titik ini dan seterusnya, satu demi satu, pengusiran akan terjadi di Sekolah Lanjutan Pemeliharaan Lanjutan dari semua tahun sekolah.

(Volume 8 end).

Download Classroom of elite volume 8 bahasa indonesia



Sekian Classroom of elite vol 8 Epilog bahasa indonesia.Silahkan baca chapter lainya dari light novel Classroom of elite hanya di fadhilahyusup.blogspot.com.
Terima kasih telah membaca dan jangan lupa untuk share blog ini ke teman-teman.